Sosok Berita
200 Views

Sunan Muria, Biografi Singkat

Sunan Muria
Sunan Muria

Sunan Muria Maulana Raden Umar Said putera Raden Mas Said. Bergelar Sunan Muria karena dimakamkan di dataran tinggi Muria, Jawa tengah. Ia putra Dewi Saroh, adik kandung Sunan Giri sekaligus anak Syekh Maulana Ishak, dengan Sunan Kalijaga. Nama kecilnya adalah Raden Prawoto. Nama Muria diambil dari tempat tinggal terakhirnya di lereng Gunung Muria, 18 kilometer ke utara kota Kudus.

Gaya berdakwahnya banyak mengambil cara ayahnya, Sunan Kalijaga. Namun berbeda dengan Sang Ayah, Sunan Muria lebih suka tinggal di daerah sangat terpencil dan jauh dari pusat kota untuk menyebarkan agama Islam. Bergaul dengan rakyat jelata, sambil mengajarkan keterampilan-keterampilan bercocok tanam, berdagang dan melaut adalah kesukaannya.

Sunan Muria seringkali dijadikan pula sebagai penengah dalam konflik internal di Kesultanan Demak (1518-1530). Ia dikenal sebagai pribadi yang mampu memecahkan berbagai masalah betapapun rumitnya masalah itu. Solusi pemecahannya pun selalu dapat diterima oleh semua pihak yang berseteru. Maulana Raden Umar Said berdakwah dari Jepara, Tayu, Juana hingga sekitar Kudus dan Pati. Salah satu hasil dakwahnya lewat seni adalah lagu Sinom dan Kinanti.

Perjalanan Hidup Sunan Muria

Sunan Muria salah satu Wali Songo yang dilahirkan kira-kira pada abad 15. Nama aslinya ialah Raden Umar Said atau dikenal dengan sebutan Raden Said. Sedang nama kecil darinya, Raden Prawoto. Ia putra dari Sunan Kalijaga dari Dewi Sarah binti Maulana Ishak. Ia tiga bersaudara dengan Dewi Rakayuh, dan Dewi Sofiah. Maulana Raden Umar Said merupakan cucu dari Maulana Ishak, dan pamannya Sunan Giri.Kemudian ia menikah dengan Dewi Sujinah, yang tidak lain putri dari Sunan Ngudung. Kemudian ia menjadi adik ipar Sunan Kudus.

Itu versi utama dari dua pendapat yang menyatakan Sunan Muria putra dari Sunan Kalijaga.  Seperti yang diungkapan oleh Umar Hasyim dalam buku Sunan Muria: Antara Fakta dan Legenda yang diterbitkan Menara Kudus pada tahun 1985. Sedang dalam versi kedua, merupakan buku berjudul Pustoko Darah Agung yang ditulis oleh R. Darmowasito, yang menyatakan bahwa Sunan Muria putera dari Raden Usman Haji atau yang lebih dikenal dengan sebutan Sunan Ngudung. R. Darmowasito menyatakan kalau Sunan Ngudung yang menikah dengan Dewi Sarifah melahirkan empat putra, di antaranya:  Raden Umar Said, Sunan Giri II, Raden Amir Haji atau Sunan Kudus,serta Sunan Giri II.

Peran Besar dalam Menyebarkan Agama Islam

Ia mempunyai peran besar dalam menyebarkan agama Islam di tanah Jawa. Penyebaran Islam yang dilakukan oleh Sunan Muria tidak jauh berbeda dengan Sunan Kalijaga yaitu mempertahankan kesenian gamelan dan wayang sebagai alat dakwah. Ia berdakwah pada rakyat jelata di daerah Colo, tempat beliau berdakwah. Namun tempat tinggal beliau terletak di puncak Gunung Muria. Ia merasa nyaman di sana, karena ia bergaul bersama rakyat jelata, seraya mengajarkan bercocok tanam, berdagang dan melaut.

Bahkan, lewat kesenian itu sebagai media dakwah ia menghasilkan sebuah tembang Sinom dan Kinanti. Adapun wilayah yang menjadi sasaran dakwahnya meliputi, Tayu, Juwana, Kudus, dan Lereng Gunung muria. Kemudian beliau dikenal dengan sebutan Muria, karena letaknya yang berada di Lereng Gunung Muria. Dengan tembang-tembang itu ia mengajak umat agar mengamalkan ajaran Islam dalam kehidupan sehari-hari. Selain alasan tinggal di sana, ia merasa senang tinggal dengan masyarakat sekitar daripada ia berdakwah pada kalangan kaum bangsawan.

Pribadi yang ditampakkan Sunan Muria tidak lagi seperti kedudukannya sebagai wali, tetapi ia berbaur dengan masyarakat. Dengan itu ia dapat mengetahui keluhan masyarakat, kebutuhan. Hal inilah yang ia pelajari dari ayahnya Sunan Kalijaga. Gaya-gaya atau cara berdakwah Sunan Kalijaga tidak ia hapus, ia hanya melakukan beberapa pembenahan yang sekiranya itu penting untuk diubah.

Fakta Tentang Sunan Muria

Ada hal yang harus diketahui, kenapa Sunan Muria lebih suka berdakwa pada kalangan bawah, tidak lain karena ia mengikuti jejak sang ayah. Pada ajaran Walisongo ada dua aliran yang memiliki karakter berbeda dalam berdakwah, antara:

  1. Golongan pertama, yaitu: Sunan Kalijaga, Sunan Bonang, Sunan Muria, Sunan Kudus, dan Sunan Gunung Jati. Golongan ini lebih terkesan moderat dalam menjalankan dakwahnya, lunak dan mereka memanfaatkan kebudayaan dan tradisi yang pernah ada.
  2. Golongan kedua, yaitu: Sunan Giri, Sunan Ampel dan Sunan Derajat. Golongan ini lebih kepada metode dakwah yang bersumber pada ajaran Al-Qur’an dan Sunnah, sebagaimana yang menjadi pedoman umat Islam pada umumnya.

Golongan pertama disebut sebagai aliran Tuban atau Abangan. Sedang golongan kedua disebut aliran Putihan atau Santri. Dalam prakteknya, golongan kedua, lebih suka mendekati kaum ningrat dan kaum hartawan. Akan tetapi golongan kedua, lebih suka mendekati rakyat jelata.

Selain dikenal sebagai pendakwah yang lues, Sunan Muria mempunya kesaktian yang luar biasa. Ini dibuktikan fisik kuat karena ia sering naik-turun Gunung Muria yang memiliki ketinggian 750 meter. Setiap hari ia mendaki dan turun untuk menyebarkan agama Islam kepada masyarakat sekitar. Andai fisiknya lemah, tentu ia tidak akan sampai bertahun-tahun bisa melakukan yang demikian. Sampai akhir hayatnya ia terus melakukan dakwahnya setiap hari.

Bahkan, Sunan Muria dikenal sebagai soerang yang menjadi penengah ketika ada persoalan, utama ketika terjadi konflik internal di Kesultanan Demak, pada tahun 1518-1530. Seperti ayahnya, Sunan Kalijaga,ia terkenal pribadi yang mampu dalam memecahkan berbagai persoalan, betapapun hal itu sangat rumit. Solusinya dapat diterima oleh kelompok yang sedang berseteru.

Dengan dalih tersebut, Sunan Muria salah satu Wali Songo yang terkenal dengan: Ia seorang yang pemberani. Ia seorang yang sakti mandraguna. Ia orang seorang yang berwibawa. Ia seorang yang pandai memecahkan masalah. Ia juga seorang yang banyak berjasa.

About the author

Nurul Hidayat

Ketua Persatuan Pemuda Muslim Progresif Magelang, Pegiat kajian islam Nusantara