Sunan Kalijaga, Biografi Singkat | Surau.co

Sunan Kalijaga, Biografi Singkat

Sunan Kalijaga
Sunan Kalijaga

Surau.co – Sunan Kalijaga atau Maulana Muhammad Syahid, seorang da’i yang banyak bepergian, penulis nasihat-nasihat keagamaan yang dituangkan dalam bentuk wayang. Dia mengadopsi seni Jawa sebagai salah satu cara memperkenalkan ajaran tauhid. Dialah “wali” yang namanya paling banyak disebut masyarakat Jawa. Ia lahir sekitar tahun 1450 Masehi. Ayahnya adalah Arya Wilatikta, Adipati Tuban, keturunan dari tokoh pemberontak Majapahit, Ronggolawe. Masa itu, arya Wilatikta diperkirakan telah menganut Islam.

Nama kecil Sunan Kalijaga adalah Raden Said. Ia juga memiliki sejumlah nama panggilan seperti Lokajaya, Syekh Malaya, Pangeran Tuban atau Raden Abdurrahman.Terdapat beragam versi menyangkut asal-usul nama Kalijaga yang disandangnya. Masyarakat Cirebon berpendapat bahwa nama itu berasal dari dusun Kalijaga di Cirebon. Sunan Kalijaga memang pernah tinggal di Cirebon dan bersahabat erat dengan Sunan Gunung Jati. Kalangan Jawa mengaitkannya dengan kesukaan wali ini untuk berendam (‘kungkum’) di sungai (kali) atau “jaga kali”. Namun ada yang menyebut istilah itu berasal dari bahasa Arab “qadli dzaqa” yang menunjuk statusnya sebagai “penghulu suci” kesultanan.

Masa hidup Sunan Kalijaga

Masa hidup Sunan Kalijaga diperkirakan mencapai lebih dari 100 tahun. Dengan demikian ia mengalami masa akhir kekuasaan Majapahit (berakhir 1478), Kesultanan Demak, Kesultanan Cirebon dan Banten, bahkan juga Kerajaan Pajang yang lahir pada 1546 serta awal kehadiran Kerajaan Mataram dibawah pimpinan Panembahan Senopati. Ia ikut pula merancang pembangunan Masjid Agung Cirebon dan Masjid Agung Demak. Tiang “tatal” (pecahan kayu) yang merupakan salah satu dari tiang utama masjid adalah kreasi Sunan Kalijaga.

Dalam dakwah, ia punya pola yang sama dengan mentor sekaligus sahabat dekatnya, Sunan Bonang. Paham keagamaannya cenderung “sufistik berbasis salaf” -bukan sufi panteistik (pemujaan semata). Ia juga memilih kesenian dan kebudayaan sebagai sarana untuk berdakwah. Ia sangat toleran pada budaya lokal. Ia berpendapat bahwa masyarakat akan menjauh jika diserang pendiriannya. Maka mereka harus didekati secara bertahap: mengikuti sambil mempengaruhi. Sunan Kalijaga berkeyakinan jika Islam sudah dipahami, dengan sendirinya kebiasaan lama hilang. Maka ajaran Sunan Kalijaga terkesan sinkretis dalam mengenalkan Islam. Ia menggunakan seni ukir, wayang, gamelan, serta seni suara suluk sebagai sarana dakwah. Dialah pencipta Baju takwa, perayaan sekatenan, grebeg maulud, Layang Kalimasada, lakon wayang Petruk Jadi Raja. Lanskap pusat kota berupa Kraton, alun-alun dengan dua beringin serta masjid diyakini sebagai karya Sunan Kalijaga.

Metode dakwah tersebut sangat efektif. Sebagian besar adipati di Jawa memeluk Islam melalui Sunan Kalijaga. Di antaranya adalah Adipati Padanaran, Kartasura, Kebumen, Banyumas, serta Pajang (sekarang Kotagede – Yogya). Sunan Kalijaga dimakamkan di Kadilangu, selatan Demak.

Perjalanan Hidup Sunan Kalijaga

Sunan Kalijaga salah satu di antara sembilan tokoh Wali Songo yang memiliki peran atas penyebaran Islam di tanah jawa. Nama kecilnya, Raden Said, namun banyak nama lain yang ia sandang seperti Lokajaya, Syekh Malaya, Pangeran Tuban dan Raden Abdurrahman. Sederetan nama tersebut mempunyai sejarah tersendiri baginya. Kehidupan yang unik dan menarik, membuat ia menyandang banyak nama.

Ia lahir sekitar tahun 1450 Masehi, di Tuban, dari seorang ayah yang menjabat Adipati Tuban Arya Wilatikta di bawah pimpinan kerajaan Majapahit. Mengenai asal-usul Sunan Kalijaga ada beberapa pendapat, pertama ada yang mengatakan bahwa ia memiliki keturunan Arab dan pendapat kedua menyatakan bahwa ia orang asli Jawa.

Dalam sumber yang lain, mengatakan bahwa Sunan Kalijaga keturunan dari Arab, China, dan Jawa. Seperti yang dituturkan oleh Rahimsyah, Sunan Kalijaga keturunan Jawa. Bagi Ricklefs (1998), bahwa sejarah bangsa Indonesia sebelum Belanda tidak akurat, bahkan ia menambahkan tidak dapat dipercaya, tentu saja banyak versi sejarah.  Karena, yang beredar dari mulut ke mulut. Hal ini juga ditegaskan oleh Atmodarminto (2001), sejarah Jawa dalam banyak buku utamanya pada babad kebanyakan tercampur dongeng serta mitos, untuk dilacak lebih jauh sangat tidak masuk akal.

Kemudian Sunan Kalijaga menikahi Dewi Sarah binti Maulana Ishak. Dari pernikahannya dengan Dewi Saroh, Sunan Kalijaga dikarunai tiga anak, di antaranya: Raden Umar Saidi yang kemudian hari meneruskan jejak Sunan Kalijaga, yang dikenal dengan sebutan Sunan Muria, Dewi Rakayuh, dan Dewi Sofiah. Untuk melacak lebih jauh sejarah Dewi Sarah yang merupakan putri Maulana Ishak. Maualana Ishak Sendiri memiliki anak, di antara Dewi Saroh dan Sunan Giri.

Menyebarkan Islam di Jawa

Dalam menyebarkan Islam, ia mempunyai siasat atau cara yang unik dan menarik di antara para wali lainnya. Ia mendekati masyarakat, mengikuti yang kemudian dipelajari bagaimana masyarakat dapat menerima ajarannya. Hal inilah yang membuat masyarakat saat itu, senang atas kehadirannya. Ia tidak serta menyerang ajaran lama masyarakat yang masih kental dengan ajaran Hindu-Budha. Kejeniusannya dalam menghadapi masyarakat yang kental dengan ajaran lamanya, tidak sampai mengubah secara total melainkan diteruskan dengan cara serta sikap yang tidak antipati terhadap masyarakat. Bahkan, ia melestarikan kebudayaan serta tradisi yang sudah mengakar dengan suatu pandangan yang berbeda.

Kendati demikian, Sunan Kalijaga merumuskan beberapa aspek yang sekiranya penting dalam penyebaran Islam. Pertama, ia melakukan suatu gerakan terhadap masyarakat dengan berbaur bersama masyarakat, melihat kesukaan mereka terhadap apapun. Kedua, ia melakukan sebuah upaya sedikit demi sedikit memperkenalkan ajaran Islam. Ketiga, membaurkan ajaran Islam dengan ajaran sebelumnya yang sudah menjadi budaya-tradisi.

Ia sangat terbuka terhadap nilai-nilai yang sudah ada. Artinya, ia tidak hanya menunggulkan sikap keislamannya saja. Toleransi keagamaan menjadi ciri khas utama dan yang terpenting menghargai masyarakat dengan ragam polanya. Ia menyediakan ruang yang terbuka bagi masyarakat dengan keseniannya, budayanya, tradisinya. Dari sikapnya yang terbuka itulah, ia banyak mengetahui ke mana arah keinginan masyarakat. Ia memahami betul kode etik atau tidak menyinggung perasaan masyarakat.

Strategi Dakwah Sunan Kalijaga

Proses dakwah yang dilakukan oleh Sunan Kalijaga banyak yang berbeda dengan para sunan-sunan sebelumnya yang lebih cenderung formal. Perbedaan inilah yang kemudian membuat masyarakat menemukan nilai kehidupannya. Sementara pada sisi lain ia memperhatikan ajaran kedua agama tersebut sudah jauh berkembang sebelum Islam. Ia memahami, Islam sebagai agama anyar yang masih asing di kalangan masyarakat Nusantara harus disampaikan dengan cara-cara lain. Hal tersebut menjadi suatu persoalan bagaimana masyarakat dapat menerima ajaran baru yang dibawa olehnya. Maka, tercetus sebuah ide dengan memanfaatkan kebudayaan lokal, yaitu kesenian.

Kesenian yang waktu itu hanya sebagai hiburan saja, di tangan Sunan Kalijaga berubah fungsi menjadi salah satu kegiatan dalam menyebarkan Islam. Utamanya pada wayang untuk mengajarkan fungsi-fungsi Islam pada kehidupan sehari-hari. Pada saat yang bersamaan itu juga, ia menyisipkan kata-kata yang tidak dapat dipahami oleh masyarakat hingga ada kemauan dari mereka untuk bertanya maksud dan arti dari kata-kata yang diujarkan olehnya. Proses inilah yang memberikan banyak pengaruh pada mereka. Ruang dialektika atau pertukaran pemikiran semakin membuat Sunan Kalijaga merasa yakin dapat mengislamkan masyarakat.

Syahadat ata Kalimasada Sebagai Karcis

Dalam versi lain juga disebutkan melalui sebuah kisah. Seperti yang tertera dalam gending Wali Songo. Ada beberapa hal yang dapat dipetik melalui kisah tersebut, sebagai berikut:

Pada suatu hari terpetiklah sebuah ide atau gagasan dari para wali untuk mengajak masyarakat untuk masuk agama Islam. Tabuhan diletakkan di dalam masjid tanpa ada yang nabuh bergending sendiri. Melalui gending tersebut, masyarakat sekitar yang mendengarnya terperanjat dengan kesyahduan lagu, selanjutnya masyarakat berkumpul untuk melihat dan ingin langsung ke tempat. Sedang di pintu para wali sudah berkumpul. Untuk masuk ke tempat tersebut harus membayar karcis. Karcis itu bukan berupa uang melainkan sebuah kalimat syahadat, yang dikenal dengan kalimosodo. Bagi yang membaca kedua kalimat tersebut diizinkan masuk sedang bagi yang lain masih harus menunggu sampai mereka membaca kedua kalimat tersebut.

Setelah mereka masuk ke dalam, mereka terperangah sekaligus terkejut melihat alat-alat gamelan. Gamelan alat yang sudah disesuaikan dengan perintah umat Islam. Kemudian para wali menjelaskan salah satu dari alat tersebut. Pertama, Gambang alat musik yang berisi 17 yang sesuai dengan shalat lima waktu sehari-semalam (Dzuhur, Ashar, Magrib, Isya’ dan Subuh). Kedua, Bonang berisi 10 karena ada dua menjadi 20, yang sesuai dengan sifat Tuhan yang 20 puluh. Ketiga, Kentir bermakna sebagai ajeg selalu kepada Tuhan. Keempat, Saron berisi 6 sesuai dengan Rukun Islam. Kelima, Seruling disuruh berseru atau ingat selalu pada Tuhan yang mencipta alam dan seisinya. Keenam, Gendang yang disuruh ajeg selalu pada Tuhan, bunyi Ta’ bermakna suruh minta pada Tuhan, Tung bermakna selalu menyatu, Deng bermakna harus selalu sigap selalu.

kidung ciptaan Sunan Kalijaga

Mengenai kidung ciptaan Sunan Kalijaga yang sampai saat ini masih trend dikalangan masyarakat, khususnya bagi pemain lakon ketoprak, tayub, dan kelompok macapat akan mengerti kidung ciptaan Sunan Kalijaga yang dikenal dengan dhandhanggula. Adapun isi dhandhanggula sendiri berbunyi sebagai berikut:

Ana kidung rumeksa ing wengi
Teguh hayu luputa ing lara
Luputa bilahi kabeh
Jim setan datan purun
Paneluhan tan ana wani
Miwah panggawe ala
Gunaning wong luput
Geni atemahan tirta
Maling adoh tan ana ngarah ing mami
Guna duduk pan sirna.

Artinya:

Ada kidung melindungi di malam hari
Penyebab kuat terhindar dari segala kesakitan
Terhindar dari segala petaka
Jin dan setan pun tidak mau
Segala jenis sihir tidak berani
Apalagi perbuatan jahat
Guna-guna dari orang tersingkir
Api menjadi air
Pencuri pun menjauh dariku
Segala bahaya akan lenyap.

Baca Juga: Joko Tingkir, Sekilas Sosok Mas Karebet

Nurul Hidayat

Nurul Hidayat

Ketua Persatuan Pemuda Muslim Progresif Magelang, Pegiat kajian islam Nusantara

View all posts