Sunan Kudus, Profil Singkat Walisongo | Surau.co

Sunan Kudus, Profil Singkat Walisongo

Sunan Kudus
Sunan Kudus

Surau.co – Sunan Kudus adalah Maulana Ja’far al-Shadiq ibn Sunan Utsman. Nama kecilnya Ja’far Shadiq. Ia putra pasangan Sunan Ngudung dan Syarifah (adik Sunan Bonang), anak Nyi Ageng Maloka. Disebutkan bahwa Sunan Ngudung adalah salah seorang putra Sultan di Mesir yang berkelana hingga di Jawa. Di Kesultanan Demak, ia pun diangkat menjadi Panglima Perang, kegiatannya berpusat di Kudus, Jawa Tengah. Berkat ketinggian ilmu dan kecerdasan pemahamannya, oleh orang-orang Jawa dijuluki walinya ilmu.

Sunan Kudus
Sunan Kudus

Sunan Kudus banyak berguru pada Sunan Kalijaga. Kemudian ia berkelana ke berbagai daerah tandus di Jawa Tengah seperti Sragen Simo hingga Gunung Kidul. Cara berdakwahnya pun meniru pendekatan Sunan Kalijaga: sangat toleran pada budaya setempat, bahkan cara penyampaiannya lebih halus.

Cara Sunan Kudus mendekati masyarakat Kudus adalah dengan memanfaatkan simbol-simbol Hindu dan Budha. Hal itu terlihat dari arsitektur masjid Kudus. Bentuk menara, gerbang dan pancuran/padasan wudhu yang melambangkan delapan jalan Budha. Sebuah wujud kompromi yang dilakukan Sunan Kudus.

Sunan Kudus juga menggubah cerita-cerita ketauhidan. Kisah tersebut disusunnya secara berseri, sehingga masyarakat tertarik untuk mengikuti kelanjutannya. Sebuah pendekatan yang tampaknya mengadopsi cerita 1001 malam dari masa kekhalifahan Abbasiyah. Dengan begitulah ia mengikat masyarakatnya. Bukan hanya berdakwah seperti itu yang dilakukan Sunan Kudus. Sebagaimana ayahnya, ia juga pernah menjadi Panglima Perang Kesultanan Demak. Maulana Ja’far al-Shadiq ikut bertempur saat Demak, di bawah kepemimpinan Sultan Prawata, bertempur melawan Adipati Jipang, Arya Panangsang.

Perjalanan Hidup Sunan Kudus

Sunan Kudus salah satu dari sembilan wali yang menyebarkan agama Islam di tanah Jawa. Ia diperkirakan lahir pada 9 September 1400 Masehi/808 Hijriah.  Ada juga yang mengatakan kalau ia lahir sekitar tahun 1500, dan meninggal tahun 1550, makamnya berada di Kudus. Adapun nama dari Sunan Kudus sendiri, ialah Sayyid Ja’far Shadiq Azmatkhan.

Mengenai asal-usul atau silsila Sunan Kudus, ia merupakan putra  dari Sunan Ngudung atau Raden Usman Haji. Ibunya bernama Syarifah Ruhil atau Dewi Ruhil. Yang diberi Nyai Anom Manyuran binti Nyai Ageng Melaka binti Sunan Ampel. Jika diurut, Maulana Ja’far al-Shadiq akan sampai pada Nabi Muhammad, yang keturunan ke-24. Untuk mengetahui lebih lanjut silsilahnya sebagai berikut:

Sunan Kudus bin Sunan Ngudung bin Fadhal Ali Murtadha bin Ibrahim Zainuddin Al-Akbar bin Jamaluddin Al-Husain bin Ahmad Jalaluddin bin Abdillah bin Abdul Malik Azmatkhan bin Alwi Ammil Faqih bin Muhammad Shahib Mirbath bin Ali Khali’ Qasam bin Alwi bin Muhammad bin Alwi bin Ubaidillah bin Ahmad Al-Muhajir bin Isa bin Muhammad bin Ali Al-Uraidhi bin Ja’far Shadiq bin Muhammad Al-Baqir bin Ali Zainal Abidin bin Al-Husain bin Sayyidah Fathimah Az-Zahra binti Nabi Muhammad Rasulullah.

Berguru pada Kyai Telingsing

Sunan Kudus dapat mewarisi kepribadian orang China (baca: Tiongkok), ketika ia berguru pada Kyai Telingsing. Pelajaran berharga yang ia dapatkan dari Kyai Telingsing, ia menjadi pribadi yang tekun, disiplin untuk meraih keinginannya. Keinginan yang ia dambakan saat melakukan dakwah untuk menyebarkan syiar Islam. Ia berhadapan dengan masyarakat yang mempunyai ajaran yang taat, yang sukar sekali dapat dirubah dalam waktu dekat. Berkat ketekunannya ia dapat merubah masyarakat yang beragama Hindu dan Budha ke  Islam. Selesai berguru pada Kyai Telingsing, kemudian ia hijrah ke Surabaya guna belajar pada Sunan Ampel.

Setelah ia selesai menimba ilmu dari para guru-gurunya. Ia berkelana ke berbagai daerah di Jawa Tengah, utamanya di jalur selatan seperti Sragen, Simo (Boyolali) sampai ke Gunung Kidul (Yogyakarta).

Adapun metode dakwah yang dilakukan oleh Sunan Kudus, ia meniru pola atau cara yang dilakukan oleh Sunan Kalijaga dan Sunan Bonang. Guna melacak lebih jauh metode dakwah yang dilakukannya sebagai berikut:

  1. Untuk merubah suatu masyarakat yang masih kental dengan ajaran lamanya. Ia memberikan kelonggaran terhadap adat istiadat yang sudah berkembang sejak lama. Asal tidak menggunakan jalan kekerasan atau radikal saat berhadapan dengan masyarakat.
  2. Ada yang tidak sesuai dengan Islam, selagi itu dapat diubah, Sunan Kudus berusaha perlahan-lahan dihilangkan.
  3. Tut Wuri Handayani yang berarti ikut serta dan nimbrung dengan kegiatan masyarakat dengan sedikit demi seidikit mempengaruhinya. Sesuai dengan sebuah prinsipTut Wuri Hangiseni: masuk secara perlahan lalu memberikan nuansa Islam di dalamya.
  4. Tidak melakukan konfrontasi langsung atau melakukan tindakkekerasan. Prinsip dikenal dengan sebuah ujaran, mengambil ikan tetapi tidak sampai mengeruhkan airnya.
  5. Berusaha menarik simpati masyarakat agar menyukai ajaran agama Islam. Sehingga, secara perlahan mereka akan mengikuti.

Strategi Dakwah Sunan Kudus

Mengenai bagaimana cara Sunan Kudus melakukan pendekatan dan bentuk model-model yang ditemui. Kecerdasannya dalam mendekati umat beragam menarik. Hal itu dapat dilacak melalui kiprahnya yang sampai saat ini masih dikenang. Pendekatan-pendekatan persis dengan cara Sunan kalijaga. Namun, ia mempunyai cara tersendiri dalam mendekati masyarakat yang berbeda agama. Untuk mengetahui lebih lanjut bagaimana model strategi pendekatan yang dilakukan oleh Sunan Kudus, dapat dipetakan sebagai berikut:

Pertama, ia  mendekati umat Hindu. Ia mengajarkan toleransi dengan cara menghormati sapi yang memang keramat dalam agama Hindu. Cara lain, ialah ia membangun Menara Masjid dengan model Candi Hindu.

Kedua, ia mendekati umat Budha. Ia membangun tempat wudhu’ yang berjumlah delapan. pada delapan tempat wudu’ tersebut, ia membangun Arca Kebo Gumarang, karena ia tahu kalau Arca tersebut dihormati oleh umat Budha.

Ketiga, melakukan pembaharuan dalam acara Ritual Mitoni. Acara ini untuk bersyukur kepada yang Tuhan berkat kelahiran anak. Acara ini sejak lama disakralkan oleh umat kedua agama tersebut. Sunan Kudus merubah pola atau cara penyembahan yang biasa kepada arca, diubah menjadi bersyukur kepada Allah.

Dengan ketiga model pendekatan tersebut, ia berhasil membawa kedua umat beragam tersebut masuk Islam. Hal ini bertujuan untuk menarik simpati masyarakat agar mudah ikut ke ajaran Islam. Sehingga, mereka masuk tanpa adanya unsur paksaan seperti yang memang menjadi landasan Islam. Artinya, Sunan Kudus perlahan mengintrik psikologi kedua agama tersebut, dengan tanpa sadar mereka masuk Islam dengan sendirinya.

Sampai-sampai model masjid, utamanya Menara merupakan salah satu bukti berapa Sunan Kudus tidak segan-segan untuk mengadopsi tradisi arsitektur yang selama ini dikembangkan oleh kalangan pemeluk Hindu dan Budha sebagaimana umumnya bangunan candi peninggalan mereka.

Itulah kelebihan Sunan Kudus selain sebagai salah satu panglima perang yang pernah dimiliki oleh Demak Bintoro. Ia tidak hanya cerdas dalam mengatur strategi perang, melainkan juga cerdas dalam mengajak masyarakat dalam agama Islam. Asumsi tersebut tidak lain, hanyalah untuk membawa masyarakat menuju suatu ajaran yang berlandaskan Al-Qur’an dan Hadist dengan mengubah pola pikir yang sebelumnya. Pendekatan ini lebih kepada nilai-nilai kebudayaan serta tradisi yang suda berkembang sebelumnya.

Nurul Hidayat

Nurul Hidayat

Ketua Persatuan Pemuda Muslim Progresif Magelang, Pegiat kajian islam Nusantara

View all posts