Sosok Berita
58 Views

Sunan Bonang, Profil Singkat Walisongo

Suanan Bonang
Suanan Bonang

Surau.co – Sunan Bonang alias Maulana Makhdum Ibrahim adalah putera Sunan Ampel (1465 M – 1525 M), berarti juga cucu Maulana Malik Ibrahim yang mendirikan pesantren di tempat tinggalnya. Dia juga adalah salah seorang pendiri Kerajaan Demak. Nama kecilnya adalah Raden Makhdum Ibrahim. Lahir diperkirakan 1465 M dari seorang perempuan bernama Nyi Ageng Manila, puteri seorang adipati di Tuban. Sunan Bonang belajar agama dari pesantren ayahnya di Ampel Denta. Setelah cukup dewasa, ia berkelana untuk berdakwah di berbagai pelosok Pulau Jawa. Mula-mula ia berdakwah di Kediri, yang mayoritas masyarakatnya beragama Hindu. Di sana ia mendirikan Masjid Sangkal Daha.

Ia kemudian menetap di Bonang (desa kecil) di Lasem, Jawa Tengah sekitar 15 kilometer timur kota Rembang. Di desa itu ia membangun tempat pesujudan/zawiyah sekaligus pesantren yang kini dikenal dengan nama Watu Layar. Ia kemudian dikenal pula sebagai imam resmi pertama Kesultanan Demak, dan bahkan sempat menjadi panglima tertinggi. Meskipun demikian, Sunan Bonang tak pernah menghentikan kebiasaannya untuk berkelana ke daerah-daerah yang sangat sulit.

Ia acapkali berkunjung ke daerah-daerah terpencil di Tuban, pati, Madura, maupun Pulau Bawean. Di pulau inilah, pada tahun 1525 M ia meninggal. Jenazahnya dimakamkan di Tuban, di sebelah barat Masjid Agung, setelah sempat diperebutkan oleh masyarakat Bawean dan Tuban.Sunan bonang memiliki buku yang lebih merupakan wejangan mengenai hukum dan agama Islam, yang sering disebut sebagai “Buku Sunan Bonang”, diperkirakan berasal dari masa yang lebih awal daripada akhir abad ke-16. Buku Sunan Bonang adalah sebuah Primbon karena merupakan kumpulan dari penjelasan tentang berbagai masalah yang berbeda-beda (Drewes, 2002).

Ajaran Sunan Bonang

Ajaran Sunan Bonang memadukan ajaran ahlussunnah bergaya tasawuf dan garis salaf ortodoks. Ia menguasai ilmu fikih, usuludin, tasawuf, seni, sastra dan arsitektur. Masyarakat juga mengenal Sunan Bonang sebagai seorang yang piawai mencari sumber air di tempat-tempat gersang. Ajaran Sunan Bonang berintikan pada filsafat ‘cinta’ (‘isyq). Sangat mirip dengan kecenderungan Jalal Al-din Al-Rumi. Menurut Bonang, cinta sama dengan iman, pengetahuan intuitif (makrifat) dan kepatuhan kepada Allah SWT atau haq al-yaqqin. Ajaran tersebut disampaikannya secara popular melalui media kesenian yang disukai masyarakat. Dalam hal ini, Sunan Bonang bahu-membahu dengan murid utamanya, Sunan Kalijaga.

Sunan Bonang banyak melahirkan karya sastra berupa suluk, atau tembang tamsil. Salah satunya adalah “Suluk Wijil” yang tampak dipengaruhi kitab Al Shidiq karya Abu Sa’id Al Khayr (wafat pada 899). Suluknya banyak menggunakan tamsil cermin, bangau atau burung laut. Sebuah pendekatan yang juga digunakan oleh Ibnu Arabi, Fariduddin Attar, Rumi serta Hamzah Fansuri.

Sunan Bonang juga menggubah gamelah Jawa yang saat itu kental dengan estetika Hindu, dengan member nuansa baru. Dialah yang menjadi kreator gamelan Jawa seperti sekarang, dengan menambahkan instrument boning. Gubahannya ketika itu memiliki nuansa dzikir yang mendorong kecintaan pada kehidupan transedental (alam malakut). Tembang “Tombo Ati” adalah salah satu karya Sunan Bonang.

Dalam pentas pewayangan, Sunan Bonang adalah dalang yang piawai membius penontonnya. Kegemarannya adalah menggubah lakon dan memasukkan tafsir-tafsir khas Islam. Kisah perseteruan Pandawa-Kurawa ditafsirkan Sunan Bonang sebagai peperangan antara naïf (peniadaan) dan ‘isbah (peneguhan).

Perjalanan Hidup Sunan Bonang

Nama lengkap Sunan Bonang adalah Raden Maulana Makdum Ibrahim. Beliau merupakan salah satu dari sembilan Walisongo yang menyebarkan ajaran agama Islam di tanah Jawa, khususnya di pesisir timur Pantai Utara, lebih tepatnya di Desa Bonang, Kecamatan Lasem, Rembang, Jawa Tengah. Bukti sejarah singgahnya Sunan Bonang di Rembang, yaitu adanya sejumlah peninggalan dan juga petilasan yang masih bisa dilihat karena tetap dijaga kelestariaannya. Salah satunya Masjid Sunan Bonang. Beliau merupakan putra dari pasangan Raden Rahmat (Sunan Ampel) dengan Ny. Ageng Manila (Dewi Tjondrowati), putri R. Arya Tedja, salah satu tumenggung dari kerajaan Majapahit yang berada di daerah Tuban.

Nama Sunan Bonang diduga adalah Bong Ang, sesuai dengan nama marga Bong. Hal ini seperti nama ayahnya, Bong Swi Hoo alias Sunan Ampel. Adapun tentang Sunan Bonang yang namanya di depannya tercantum kata-kata Maulana Makdum, mengingatkan kita kembali kepada cerita di dalam sejarah Melayu. Konon, dalam sejarah Melayu ada seorang cendekiawan Islam yang juga memakai gelar Makdum (gelar yang lazim dipakai di India). Kata atau gelar Makdum ini merupakan sinonim dari kata Maula atau Malauy, gelar kepada orang besar agama berasal dari kata Khodama Yakhdamu dan infinitifnya (masdarnya) khidmat. Sedangkan maf’ul-nya dikatakan makhdum, yang berarti orang yang harus dihormati karena kedudukannya dalam agama atau pemerintahan Islam di waktu itu. Ada juga salam seorang tokoh yang mengepalai suatu departemen ketika terjadi pembentukan adat yang berdasarkan Islam, tatkala agama Islam memasuki lingkungan Minangkabau, juga berpangkat Makdum.

Mengenai tahun kelahiran Sunan Bonang, menurut beberapa sumber, beliau lahir pada tahun 1465 M. Sejak kecil, beliau sudah diberi pelajaran agama Islam secara tekun dan disiplin oleh ayahnya. Dan, ini sudah bukan rahasia lagi bahwa latihan para wali lebih berat daripada orang pada umumnya. Beliau adalah calon wali terkemuka, maka Sunan Ampel mempersiapkan pendidikan sebaik mungkin sejak dini.

Perjalanan ke Negeri Pasai (sekarang Aceh)

Pada suatu hari disebutkan bahwa Raden Makdum Ibrahim dan Raden Paku (Sunan Giri) sewaktu masih remaja menuntut ilmu sampai ke tanah seberang, yaitu Negeri Pasai (sekarang Aceh). Keduanya menambah ilmu pengetahuan mereka dengan berguru kepada ayah kandung Sunan Giri, yaitu Syekh Maulana Ishaq. Selain itu, mereka juga belajar kepada para ulama besar yang menetap di Negeri Pasai, seperti kepada para ulama tasawuf yang berasal dari Baghdad, Mesir, Arab, Persia (sekarang Iran).

Setelah menimba ilmu di Negeri Pasai, Raden Paku dan Raden Makdum Ibrahim pun kembali ke Pulau Jawa. Raden Paku pulang ke Gresik, di mana di sana beliau mendirikan pesantren di daerah Giri sehingga beliau terkenal dengan sebutan Sunan Giri. Sementara Raden Makdum Ibrahim sendiri diperintah oleh sang ayah (Sunan Ampel) untuk berdakwah di Tuban.

Sunan Bonang sendiri sangat giat dan memiliki semangat yang tinggi dalam menyebarkan agama Islam di tanah Jawa, khususnya di Jawa Timur, terutama di Tuban dan sekitarnya. Beliau juga menyelenggarakan pendidikan agama Islam dan menempa calon-calon da’i serta mubaligh yang akan bertugas menyebarkan agama Islam ke seluruh pelosok Pulau Jawa.

Strategi Dakwah Sunun Bonang

Adapun dalam berdakwah, ia sering mempergunakan kesenian tradisional untuk menarik simpati masyarakat, yaitu berupa seperangkat gamelan yang disebut “bonang”. Bonang adalah sejenis kuningan yang bagian tengahnya lebih ditonjolkan. Apabila benjolan itu dipukul dengan kayu lunak, maka timbul suara yang merdu di telinga penduduk setempat. Terlebih lagi ketika Raden Makdum Ibrahim sendiri yang membunyikan alat musik tersebut. Beliau adalah seorang wali yang mempunyai cita rasa seni yang tinggi. Jika beliau membunyikan alat itu, maka pengaruhnya sangat hebat bagi para pendengarnya. Karena kepandaianya itu, tidak heran jika penduduk yang ingin belajar membunyikan bonang, sekaligus melagukan berbagai tembang ciptaan beliau.

Murid-murid Raden Makdum Ibrahim sangat banyak, baik yang berada di Tuban, Bawean, Jepara, Surabaya maupun Madura. Karena beliau sering mempergunakan bonang dalam berdakwah, kemudian masyarakat memberinya gelar Sunan Bonang.

Adapun di antara tembang Raden Makdum Ibrahim yang terkenal, yaitu “Tamba ati iku lima ing wernane. kaping pisan maca qur an angen-angen sak maknane. Kaping pindho shalat wengi lakonono. Kaping telu wong kang saleh kancanana. kaping papat kudu wetheng ingkang luwe. Kaping lima dzikir wengi ingkang suwe. Sopo wonge bisa ngelakoni. Insya Allah gusti Allah nyembadani”

Adapun arti tembang tersebut adalah obat sakit jiwa (hati) itu ada lima jenisnya. Pertama, membaca al qur an direnungkan artinya. Kedua, mengerjakan shalat malam (Sunnah Tahajjud). Ketiga, sering bersahabat dengan orang shalih (berilmu). Keempat, harus sering berprihatin (berpuasa). Kelima, sering berdzikir mengingat Allah di waktu malam. Dan sampai sekarang lagu ini sering dilantunkan para santri ketika hendak shalat jamaah.

Mulai Mengajarkan Islam

Setelah berhasil merebut simpati masyarakat, beliau tinggal menyiapkan ajaran Islam dalam berbagai tembang kepada mereka. Dan, seluruh tembang yang diajarkannya adalah tembang yang berisikan ajaran agama Islam. Dengan cara seperti itu, tanpa terasa penduduk sudah mempelajari agama Islam dengan senang hati alias bukan dengan paksaan.

Konon, Maulana Makhdum Ibrahim inilah yang menciptakan gending Dhurmo yang menghilangkan kepercayaan tentang adanya hari-hari sial menurut ajaran Hindu dan menghapus nama dewa-dewa sakti. Sebagai penggantinya, Sunan Bonang menanamkan pengertian dan kepercayaan tentang adanya para malaikat dan para nabi. Apa saja yang tidak bertentangan dengan ajaran dan kepercayaan Islam, oleh Sunan Bonang ditempuh sebagai jalan untuk mendekatkan rakyat kepada agama Islam.

Sunan Bonang turut berperan dalam penyelesaian pembangunan Masjid Agung Demak. Ini merupakan kenyataan yang membuktikan dukungan Sunan Bonang terhadap kerajaan Islam pertama di Demak. Menurut makalah yang ditulis oleh Drs. Wiji Saksono yang berjudul Islam Menurut Wejangan Walisongo Berdasarkan Sumber Sejarah, mengetengahkan bahwa Sunan Bonang yang bergelar Prabu Hanyakrawarti dan berkuasa di dalam Sesuluking Ngelmi Ian Agami sama kedudukannya dengan seorang mufti besar yang memiliki kewenangan dalam memecahkan masalah-masalah keagamaan (Islam). dalam hal ini, menurut beberapa pendapat para sejarawan, ajaran Sunan Bonang ini sedikit-banyak mewakili ajaran-ajaran ayahnya, Sunan Ampel, dan saudaranya, Sunan Drajad.

Wafat

Sebagian riwayat mengatakan bahwa Maulana Makhdum Ibrahim tidak menikah sampai beliau wafat. Namun, dalam riwayat lain menyebutkan bahwa beliau menikah dengan Dewi Hirah, putri dari Raden Jaka Kandar, di mana dalam pernikahan tersebut beliau dikaruniai seorang putri cantik bernama Dewi Rukhil. Putri kesayangannya tersebut kemudian menikah dengan Ja’far Shodiq (Sunan Kudus). Dari pernikahan Ja’far Shodiq dengan Dewi Rukhil binti Sunan Bonang lahirlah R.adenAmir Khasan yang wafat di Karimunjawa dalam status jejaka.

Tahun 1525 M, Raden Maulana Makdum Ibrahim meninggal dunia dalam usia kurang-lebih 60 tahun, dan dimakamkan di rumah kediaman beliau (Ndalem) di desa Bonang Lasem. Setengah riwayat menyebutkan bahwa makam beliau terletak di Tuban, ada pula yang mengatakan di Madura. Semua itu menunjukkan karomahnya Sunan Bonang yang mungkin terjadi bagi seseorang yang menjadi kekasih Allah (Waliyyullah). Hal ini mempunyai hikmah bagi para pengikutnya.

About the author

Nurul Hidayat

Ketua Persatuan Pemuda Muslim Progresif Magelang, Pegiat kajian islam Nusantara