Sunan Gunung Jati, Biografi Singkat | Surau.co

Sunan Gunung Jati, Biografi Singkat

Sunan gunung Jati
Sunan gunung Jati

Sunan Gunung Jati Maulana Al-Syarif Hidayatullah, lahir sekitar tahun 1448 M. ibunya adalah Nyai Rara Santang, putri dari raja Pajajaran Raden Manah Rarasa. Sedangkan ayahnya adalah Sultan Syarif Abd Allah Maulana Huda, pembesar Mesir keturunan Bani Hasyim dari Palestina. Syarif Hidayatullah penyebar Islam terbesar di Jawa Barat. Dalam Babad Cirebon Naskah Klayan, banyak kisah tak masuk akal yang dikaitkan dengan Syarif Hidayatullah. Diantaranya adalah bahwa ia pernah mengalami perjalanan spiritual seperti Isra’ Mi’raj lalu bertemu Rasulullah SAW, bertemu Nabi Khidir, dan menerima wasiat Nabi Sulaeman. Kesemuanya ini hanya mengisyaratkan kekaguman masyarakat masa itu pada Sunan Gunung Jati.

Syarif Hidayatullah mendalami ilmu agama sejak berusia 14 tahun dari para ulama Mesir. Ia sempat berkelana ke berbagai Negara. Menyusul berdirinya Kesultanan Bintoro Demak, dan atas restu kalangan ulama lain, ia mendirikan Kasultanan Cirebon yang juga dikenal sebagai Kasultanan Pakungwati. Dengan demikian, Syarif Hidayatullah adalah satu-satunya “wali songo” yang memimpin pemerintahan. Sunan Gunung jati memanfaatkan pengaruhnya sebagai putra Raja Pajajaran untuk menyebarkan Islam dari pesisir Cirebon ke pedalaman Pasundan atau Priangan. Dalam berdakwah, ia menganut kecenderungan Timur Tengah yang lugas. Namun ia juga mnedekati rakyat dengan membangun infrastruktur berupa jalan-jalan yang menghubungkan antar wilayah.

Bersama putranya, Maulana Hasanuddin, Syarif Hidayatullah juga melakukan ekspedisi ke Banten. Penguasa setempat, Pucuk Umum, menyerahkan sukarela penguasaan wilayah banten tersebut yang kemudian menjadi cikal bakal Kesultanan Banten. Pada usia 89 tahun, Sunan Gunung Jati mundur dari jabatannya untuk hanya menekuni dakwah. Kekuasaan itu diserahkannya kepada Pangeran Pasarean. Pada tahun 1568 M, Syarif Hidayatullah wafat dalam usia 120 tahun, di Cirebon (dulu Carbon). Ia dimakamkan di daerah Gunung Sembung, Gunung Jati, sekitar 15 kilometer sebelum kota Cirebon dari arah barat.

Perjalanan Hidup Sunan Gunung Jati

Sunan Gunung Jati lahir sekitar 1450 dengan nama Syarif Hidayatullah. Ayahnya adalah Syarfi Abdullah bin Nur Alam bin Jamaluddin Akbar. Jamaluddin Akbar adalah seorang muballig besar dari Gujarat, India. Bagi kamu sufi, Jamaluddin Akbar dikenal sebagai Syekh Maulana Akbar. Dia merupakan keturunan Rasulullah SAW., melalui jalur keturunan Husain bin Ali. Mengenai ibundanya, bernama Nyai Rara Santang.

Adapun silsilah Syarif Hidayatullah berdasarkan dari garis ayahnya, sebagai berikut:

Kanjeng Nabi Muhammad Rosulullah SAW., Siti Fatimah (istri Sayyidina Ali R.A), Sayid Khusein, Sayid Jaenal Abidin, Muhammad Bakir, Jafar Siddiq (di Irak), Kasim Al-Kamil, Idris, Albakir, Akhmad, Baidillah, Muhammad, Alwi, Ali Gajam, Muhammad, Alwi (di Mesir), Abdul Malik (di India dari Hadramaut), Amir, Jalaluddin, Jamaluddin (di Kamboja), Nurul Alim (beristri putri Negara Mesir), Syarif Abdullah (beristris Ratu Mas Rarasantang), Syarif Hidayatullah atau Sunan Gunung Jati.

Nama ibu Syarif Hidayatullah ialah Nyai Rara Santang yang kemudian diubah menjadi Syarifah Muda’im. Ia merupakan putri Sri Baduga Maharaja Prabu Siliwangi yang memperistri Nyai Subang Larang. Ia merupakan adik Kian Santang dan Pangeran Walangsungsang yang mempunyai gelar Cakrabuwana atau Cakrabumi yang dikenal dengan Mbah Kuwu Cirebon Girang yang berguru pada Syekh Datuk Kahfi, muballigh yang berasal dari Baghdad yang nama aslinya adalah Idhadi Mahdi bin Ahmad. Silsilah dari ibunya sebagai berikut:

Prabhu Panji Kuda Lelean (Maharaja Adimulya), Prabhu Ciung Wanara, Prabhu Dewi Purbasari, Prabhu Lingga Hiang, Prabhu Wastu Kancana, Prabhu Susuk Tunggal, Prabhu Banyak Larang, Prabhu Banyak Wangi, Prabhu Mundingkawati, Prabhu Anggalarang, Prabhu Siliwangi, Ratu Mas Rarasantang atau Syarifah Muda’im, Sunan Gunung Jati atau Syekh Syarif Hidayatullah.

Fakta tentang Syarif Hidayatullah

Nama Sunan Gunung Jati begitu banyak, antara lain: Syarif Hidayatullah dan Makhdum Gunung Jati, yang paling terkenal ialah dengan nama Falatehan atau Fatahillah.

Sunan Gunung Jati atau Syarif Hidayatullah banyak yang menganggap mempunyai nama Fatahillah, padahal kenyataannya mereka beda orang. Mengenai Syarif Hidayatullah, ia merupakan salah satu cucu Raja Pajajaran yang ikut menyebarkan agama Islam di Jawa Barat, yang kemudian dikenal sebagai salah satu dari Sembilan wali yang menyebarkan agama Islam di tanah Jawa. Mengenai asal-usul Fatahillah, ialah pemuda yang dikirim Sultan Trenggana dari Pasai guna membantu Syarif Hidayatullah dalam memberantas Portugis.

Dikenal Sunan Gunung Jati, karena ia meneruskan kiprah dari Syekh Datuk Kahfi dengan membangun Pesantren Gunung Jati. Lalu ia menikah dengan Nyi Pakungwati, putri dari Pangeran Cakrabuana yang tidak lain adalah pamannya sendiri yang bernama asli Pangeran Walangsungsang. Di tahun 1479, ia menyerahkan Negeri Caruban kepada Syarif Hidayatullah. Selain sebagai ponakannya sendiri, ia adalah menantunya sendiri. Roda-roda pemerintahan oleh Sunan Gunung Jati untuk menyebarkan agama Islam lebih luas lagi.

Nurul Hidayat

Nurul Hidayat

Ketua Persatuan Pemuda Muslim Progresif Magelang, Pegiat kajian islam Nusantara

View all posts