Sosok  

Riwayat Hidup Hamzah bin Abdul Muthalib (568), Sahabat yang Dijuluki Singa Gelanggang

Riwayat Hidup Hamzah bin Abdul Muthalib (568), Sahabat yang Dijuluki Singa Gelanggang
Riwayat Hidup Hamzah bin Abdul Muthalib (568), Sahabat yang Dijuluki Singa Gelanggang

Surau.co – Hamzah bin Abdul Muthalib dengan gelar Asadullah, Asadur-Rasulullah dan Sayidu Martir adalah paman Nabi dan salah satu syuhada dalam Perang Uhud.

Hamzah bin Abdul Muthalib adalah pendukung utama dakwah Nabi, bahkan dikabarkan bahwa meskipun ia tidak masuk Islam, ia selalu melindungi Nabi SAW dari campur tangan kaum musyrik.  

Ia termasuk pejabat danjuga petinggi dari suku Quraisy. Dengan demikian, setelah Hamzah masuk Islam, kerusuhan atas Nabi Muhammad SAW yang dilancarkan oleh kaum musyrik mereda.  

Setelah masuk Islam, Hamzah bin Abdul Muthalib juga ikut berperang dan menjadi syahid dalam Perang Uhud. Nabi Muhammad SAW menangis ketika melihat Hamzah dalam keadaan yang sangat sedih.

Sejak saat itu, setiap kali wanita Ansar ingin meratapi seseorang yang telah meninggal, mereka akan menangis di hadapan Hamzah. Nabi SAW memasukkan Hamzah di antara tujuh orang terbaik Bani Hasyim dan menempatkannya sebagai syuhada terbaik.

Sementara itu, Gelar Hamzah bin Abdul Muthalib adalah Abu ‘Amarah dan Abu Ya’la. Ibunya Halah binti Uhaib (Wuhaib) bin Abdul Manaf bin Zuhrah.

Selain itu, sebagaiamana disebutkan dia atasa, bahwa Ia juga dijuluki dengan Asadullah atau Asadur-Rasulullah. Berdasarkan hadis dari Nabi Muhammad Saw, gelar ini mendapat sokongan Ilahi meskipun setelah zaman kesyahidannya dan ia terkenal dengan julukan sayidus syuhada, atau orang yang pemahamannya tajam, dirinya mengartikannya sebagai singa.

Kelahiran

Berdasarkan catatan yang ada, disebutkan bahwa Tsuwaibah adalah budak Abu Lahab yang merokok Nabi Muhammad dan Hamzah bin Abdul Muthalib, serta konfirmasi Nabi  bahwa Hamzah adalah saudara angkatnya. Hamzah paling tua 2 tahun dari usia Nabi Muhammad.

Ada yang mengatakan bahwa perbedaan usia ini hingga 4 tahun berdasarkan kecurigaan peneliti terhadap ibu yang menyusui mereka, Tsuwaibah, bahwa itu adalah Nabi Muhammad, bahkan mungkin lebih tua 2 sampai 4 tahun dan dilahirkan sekitar empat tahun sebelum tahun Gajah (lahirnya Nabi).

Sebelum Masuk Islam

Hamzah bin Abdul Muthalib mengambil bagian dalam perang di Fihar dan Hilf al-Fudhul. Dia, Abu Thalib dan paman Nabi lainnya juga hadir pada pertunangan Khadijah. Bahkan beberapa sumber menyebutkan, meski perbedaan usia dengan Nabi tidak lama dan akad pranikah dibacakan oleh Abu Thalib, pernikahan tersebut hanya menyebut nama Hamzah.  

Tahun Quraisy mengalami kekeringan yang sangat menindas, dan atas tawaran Nabi Muhammad untuk membantu Abu Thalib yang memiliki banyak anak, Hamzah bin Abdul Muthalib setuju untuk menjadi orang tua angkat Ja’far. Tabari menyebut nama Abbas bukan Hamzah.

Hamzah bin Abdul Muthalib adalah pemburu yang rajin, pada masa Jahiliyyah, dia adalah salah satu putra Abdul Muthalib, kepala suku Quraisy dan memiliki status yang sangat tinggi, sehingga beberapa orang mengingkari janji kepadanya.

Setelah Masuk Islam

Suatu hari ketika Nabi mengajak keluarga dekatnya untuk masuk Islam di Yaumu Indzar, Hamzah bin Abdul Muthalib juga hadir.  

Karena Hamzah bin Abdul Muthalib belum masuk Islam, dia, seperti Abu Thalib, selalu melindungi Nabi Muhammad dari gangguan kaum musyrik Quraisy. Berdasarkan beberapa kutipan sejarah, Hamzah menanggapi hinaan Abu Lahab kepada Nabi Muhammad.  

riwayat lain menyebutkan bahwa, suatu hari, Abu Jahal berada di dekat Gunung Shafa dan bertemu Nabi Muhammad SAW, lalu mengucapkan kata-kata buruk kepadanya. Namun sang Nabi tidak sedikitpu menggubris penyataannya itu, pada waktu itu, seorang pelayan ada di sana dan melihat apa yang terjadi.

Segera setelah itu, Hamzah bin Abdul Muthalib pergi untuk melihat Mekah setelah kembali dari berburu. Kebiasaan Hamzah adalah menyebut Ka’bah saat kembali ke Makkah. Kemudian dia mendekati kelompok Quraisy dan berbicara kepada mereka. Quraisy mencintai Hamzah karena dia seorang ksatria.  

Ketika Hamzah bin Abdul Muthalibpergi menemui orang-orang yang dikenalnya, pelayannya mendekatinya dan berkata: Tuhan, ketika Engkau tidak ada di sana, tahukah Anda apa yang dikatakan Abu Jahal kepada keponakannya? Hamzah mendekati Abu Jahal yang sedang duduk bersama beberapa pemimpin Quraisy.

Hamzah bin Abdul Muthalib menembakkan panahnya ke Abu Jahal, melukai kepala Abu Jahal hingga darah mengalir dari kepalanya. Maka Hamzah berkata: Kamu mengutuk Muhammad, apakah kamu tidak tahu bahwa aku menerima agama yang dibawa Muhammad? Saya mengatakan semua yang dia katakan.

Bani Mahzum berdiri untuk membantu Abu Jahal tetapi Abu Jahal berkata: Tinggalkan Hamzah, karena aku telah mengutuk keponakannya. Hal inilah yang mendorong Hamzah masuk Islam.

Setelah mengetahui bahwa Muhammad memiliki pelindung yang kuat dan akan melindunginya dari kejahatan seperti Hamzah bin Abdul Muthalib, kaum Quraisy tidak lagi mengganggu Nabi.

Menurut Imam Sajad As, yang membuat Hamzah bin Abdul Muthalib masuk Islam adalah nafsunya ketika melihat orang-orang musyrik melemparkan perut unta ke kepala Muhammad. Namun sebagian ulama berpendapat bahwa Islamnya Hamzah sejak awal Islam datang dan didasarkan pada ilmu dan hikmahnya.

Dia masuk Islam pada tahun ke-2 atau ke-6 Bi’tzah dan sebelum Abu Dzar masuk Islam. Keislaman Hamzah bin Abdul Muthalib ternyata mampu meberi berpengaruh positif bagi keluarga Bani Hasyim. Pengetahuan kita tentang Hamzah setelah dia masuk Islam sampai membaca hijrah tidak banyak.

Setelah Nabi Muhammad SAW mulai berdakwah di depan umum, Hamzah bin Abdul Muthalib juga berdakwah di depan umum. Dia tinggal bersama Nabi dalam berbagai kesempatan, seperti ketika Nabi tidak pindah ke Abyssinia.

Selama dua atau tiga tahun, kaum Musyrikin mengepung Bani Muthalib dan Bani Hasyim di Shi’b Abu Thalib, Hamzah bin Abdul Muthalib bersama Muslim lainnya. Dalam janji kedua Aqabah, tahun ke-12 Bi’tzah, ketika penduduk Madinah membuat perjanjian dengan Nabi Muhammad SAW, Hamzah bersama Ali bin Abi Thalib menjaga Nabi SAW, dari orang-orang musyrik.

Baca Juga: Riwayat Hidup Sa’id bin Amr (601 M), Sahabat yang Gajinya Diberikan Kepada Orang Miskin

Hijrah ke Madinah

Hamzah bin Abdul Muthalib bergabung dengan perjanjian persaudaraan Muslim di Mekah, menghubungkan persaudaraan dengan Zaid bin Haritsah dan hari Uhud Zaid dinamai washi-nya.

Dalam Perjanjian Medina, sebelum Perang Badar, dia menandatangani perjanjian persaudaraan dengan Kultsum bin Hadam. Nabi Muhammad memberikan bendera perang pertama di bulan Ramadhan tahun pertama Hijrah kepada Hamzah di Suriah.  

Dia memimpin tim memerangi kafilah dagang Quraisy dari Syria ke Mekah. Hamzah dan 30  Muhajirin mencapai’Aish melalui laut dan menghadapi 300 penunggang kuda yang dipimpin oleh Abu Jahl.  

Dengan mediasi Muhammad bin Amru dan Juhani, yang mencapai kesepakatan damai, perang berhenti dan kedua belah pihak kembali ke tempat masing-masing.  

Hamzah bin Abdul Muthalib juga berperan sebagai Pembawa Panji Perang dalam Perang Abwa atau Waddan, Dzul ‘Usyairah dan Bani Qainuqa’. Selama Perang Badar, Hamzah adalah garda paling depan melawan pasukan Musyrikin.  

Nabi Muhammad SAW mengutus Hamzah, Ali bin Abi Thalib As, Ubaidah bin Harist bin Abdul Muthalib untuk berduel dengan para pemimpin kaum musyrik. Berdasarkan berbagai riwayat, Utaibah bin Rabi’ah atau Syaibah tewas dalam duel dengan Hamzah.

Dalam Sadd Abwab, nama Hamzah juga disebutkan. Seolah-olah Hamzah-lah yang membuka pintu  masjid Nabawi. Nabi memerintahkan semua rumah dikunci kecuali rumah Ali, Hamzah bertanya mengapa dan Nabi Muhammad menjawab bahwa itu adalah perintah Allah.  

Meskipun dipahami dari beberapa kisah bahwa peristiwa ini terkait dengan periode setelah Fathu Mekah, kisah pertama lebih kuat.

Menjelang perang Uhud  tahun ke-3 Hijriah, Hamzah adalah salah satu orang yang menyarankan agar perang dilakukan di luar Madinah sehingga dia bersumpah untuk tidak  makan apa pun sampai dia dikalahkan oleh pihak lawan di luar Madinah. Dia bertanggung jawab atas inti pasukan Muslim, dia bertarung dengan  dua pedang dan menunjukkan keberanian yang luar biasa.

Syahid

Perang Uhud pecah pada hari Sabtu, pertengahan bulan Syawal tahun 3 H. Dalam pertempuran ini, Hamzah bin Abdul Muthalib syahid di tangan Wahsyi bin Harb, anak laki-laki Abyssinian, putri Harits bin Amar bin Naufal atau Ghulam Jubair bin Muth’im.  

Berdasarkan satu cerita, putri Harits menjanjikan kebebasan Wahsyi, ingin dia membalaskan dendam ayahnya, yang tewas dalam Pertempuran Badar. Harits dibunuh oleh Nabi Saw atau Ali As atau Hamzah.  

Berdasarkan catatan lain, Jubair bin Muth’im, untuk membalas pamannya Thu’amah, yang terbunuh di Badar, berjanji kepada Wahsyi untuk membebaskannya.  

Tetapi tidak diragukan lagi bahwa Hindun, putri Utaibah dan istri Abu Sufyan, yang mendorong Wahsy untuk membunuh Hamzah bin Abdul Muthalib lebih daripada karena unsur Jubair atau putri Harits. Hindun ingin membalas dendam karena ayah, saudara laki-laki dan pamannya terbunuh dalam Perang Badar.  

Berdasarkan beberapa kutipan, dari awal Hindun menjanjikan kekayaan kepada Wahsyi, dia mendorongnya untuk membunuh Hamzah.

Menurut cerita dari Hindun itu bersumpah bahwa dia bisa memakan hati Hamzah. Wahsyi awalnya berjanji akan membunuh Ali As, namun di medan perang ia membunuh Hamzah dan memberikan hati Hamzah kepada Hindun tersebut.

Hindun memberikan pakaian dan perhiasan mereka kepada Wahsyi dan berjanji akan memberikan dinar di Mekah. Maka Hindun mendatangi tubuh Hamzah dan memotong tubuh Hamzah menjadi beberapa bagian.

Dari tubuh Hamzah, ia kemudian menciptakan anting-anting, gelang dan kalung. Kemudian berikan hati Hamzah ke Makkah.  

Dikisahan juga bahwa Muawiyah bin Mughairah dan Abu Sufyan juga terlibat dalam pembusukan atau pemotongan tubuh Hamzah. Karena tubuh Hamzah begitu mengenaskan, beberapa teman bersumpah akan menebas musuhnya selama 30 atau lebih.  

Tetapi pada saat itu, turunlah surah al-Nahl ayat 126 yang mengungkapkan bahwa bahkan jika mereka diizinkan untuk membalas dengan tindakan yang tepat, jika mereka bersabar, itu akan menjadi tindakan yang lebih baik.

Hamzah adalah syahid perang Uhud yang disolati oleh Nabi Muhammad Saw, kemudian syahid-syahid yang lainnya dibawa kehadapan Nabi beberapa kali untuk disalatkan dan meletakkan para syahid itu didekat jasad Hamzah, sehingga Nabi mensalati mayat-mayat mereka dan mayat Hamzah.

Dengan demikian kira-kira Hamzah disalati sebanyak 70 kali baik secara sendiri maupun bersamaan dengan jenazah-jenazah yang lainnya. Hamzah diletakkan dalam kain kafan yang dibawakan oleh saudarinya, Shafiyah karena kaum Musyrikin membiarkan Hamzah dalam keadaan telanjang.

Kuburan Hamzah

Dikatakan bahwa Sayidah Fatimah As pergi berziarah ke makam Hamzah bin Abdul Muthalib dan meletakkan sebuah batu di kuburannya. Bani Umayyah, karena permusuhan mereka dengan Nabi Muhammad SAW, bertindak kasar terhadap pemakaman Hamzah dan kuburan lainnya.  

Diriwayatkan juga bahwa Abu Sufyan, pada masa pemerintahan Utsman, menendang kuburan Hamzah dan mengatakan kepadanya bahwa, apa yang Anda simpan di masa lalu hingga berperang dengan kami, kini telah menjadi objek permainan bagi anak-anak kami yang masih kecil.

Setelah 40 tahun pecahnya Perang Uhud, Muawyah dengan tujuan mengeringkan sungai dan kanal Uhud, dan tampaknya karena permusuhan dengan keluarga Nabi, memerintahkan pembongkaran Uhud. Makam para syuhada Uhud termasuk makam Hamzah memindahkan kuburan mereka ke tempat lain.  

Rupanya beberapa kuburan para syuhada, termasuk kuburan Hamzah, telah dipindahkan. Sejak zaman dahulu, sudah ada masjid dan kubah di atas makam Hamzah. Namun, setelah Wahabi menguasai Kerajaan Arab Saudi di Hijaz, kubah yang menampung makam Hamzah dihancurkan pada 1344.

Demikian pula Masjid Hamzah, masjid lain yang dikenal sebagai Masjid Uhud, Masjid Ali dan Masjid Hamzah juga dibangun di sebelah barat. sisi Makam Syuhada Uhud. Makam Hazah memang sudah lama menjadi incaran para peziarah, khususnya jamaah Syiah, termasuk warga Iran yang menunaikan ibadah haji ke Madinah.

Contoh pengaruh mendalam dari kepribadian Hamzah dan kecintaannya terhadap Hamzah adalah setelah ia syahid sebagian sahabat-sahabat memberikan nama anaknya dengan nama Hamzah.

Itu dia beberapa riwayt tentang Hamzah bin Abdul Muthalib semoga kita bisa mengambil pelajaran darinya agar mejadi manusia yang lebih baik kedepan. Wallahua’lam!