Masjid Al Dana (Abu Dhabi)

Surau.co – Masjid Al Dana telah dirancang oleh X-Architects di Dubai untuk menjadi masjid tengara bagi masyarakat sekitarnya. Dengan area yang dibangun seluas 2.200 meter persegi, letak masjid ditempatkan dengan hati-hati di kawasan pejalan kaki tepi laut yang menghadap ke marina, kemungkinan desain yang terinspirasi oleh konteks yang menjaga harmoni dengan lingkungan sekitarnya.

“Desain yang diusulkan untuk Masjid Al Dana merayakan ruang sholat pria dan wanita secara merata,” kata Ahmed Al-Ali, kepala sekolah X-Architects. “Masjid ini menawarkan ruang doa yang diartikulasikan dengan baik secara spasial yang unik untuk wanita dan merupakan komponen utama dari desain, bukan sebagai lampiran atau ekstensi. Proposal menarik perhatian pada kesetaraan gender dari sudut pandang praktik. Bahkan, ini tercermin dengan jelas dalam bentuk dan artikulasi massa masjid.”

Sementara kubah miring dari struktur dimaksudkan untuk membangkitkan bukit pasir yang bergeser, masjid berubah menjadi lentera di malam hari, ketika cahaya dari interior memancarkan ke arah luar. Dan pada siang hari, oculus yang tinggi membawa cahaya siang ke ruang angkasa, yang disorotkan ke lantai interior tergantung pada waktu membentuk hubungan spiritual antara “interior bumi dan langit surgawi”.

Masjid Al Dana juga dirancang untuk menekankan penghematan energi. Elemen-elemen seperti oculi, perforasi dinding dan filtrasi cahaya alami memastikan bangunan sejajar dengan langkah-langkah keberlanjutan. “Pendekatan kami pada desain bersifat eksperimental dan eksploratif,” kata Al-Ali. “Kami menata ulang komponen masjid tradisional dan menyelidiki geometri dan bahasa arsitektur dari perspektif baru yang mencerminkan kecerdasan, aspirasi dan visi UEA.”

Dia menambahkan, “Produk akhir bersifat multi-faceted, dan sesuai dengan banyak faktor dan pertimbangan – yang semuanya berinteraksi untuk membuat masjid yang avant-garde namun sangat mengakar dalam budaya dan konteksnya.”

Masjid Al Dana dimaksudkan untuk melayani baik sebagai ruang keagamaan maupun sebagai ruang publik, dengan plaza, terinspirasi oleh sahan tradisional, berfungsi sebagai penghubung kota. Menurut Yazeed Obeid, arsitek senior, proyek ini dibaca sebagai intervensi lanskap yang menghubungkan dua tingkat situs dan “memudahkan pergerakan orang, menghubungkan mereka ke kawasan pejalan kaki dan laut”.

Abu Dhabi ʼAbū Ẓaby, Bahasa Indonesia: Bapak Rusa) adalah ibu kota dan kota terbesar kedua di Uni Emirat Arab, menurut jumlah penduduknya, Abu Dhabi merupakan yang terbesar dari tujuh emirat yang membentuk Uni Emirat Arab. Kota ini memiliki populasi diperkirakan 896.800 pada 2009.

Abu Dhabi penting dari pemerintah federal, dan merupakan pusat Pemerintah Uni Emirat Arab dan rumah untuk Keluarga Emir Abu Dhabi dan Presiden Uni Emirat Arab. Abu Dhabi telah berkembang menjadi kota metropolis kosmopolitan. Perkembangan yang cepat dan urbanisasi, ditambah dengan pendapatan rata-rata relatif tinggi penduduknya, telah mengubah Abu Dhabi menjadi kota metropolitan yang lebih besar dan maju. Kini, kota ini pusat politik, industri, kebudayaan, dan komersial utama karena kedudukannya sebagai ibu kota. Abu Dhabi menghasilkan 56,7% dari PDB Uni Emirat Arab]] pada 2008.

Abu Dhabi adalah rumah bagi lembaga keuangan penting seperti Bursa Efek Abu Dhabi, Bank Sentral Uni Emirat Arab dan kantor pusat perusahaan dari banyak perusahaan multinasional. Salah satu produsen terbesar di dunia minyak, Abu Dhabi telah secara aktif berusaha untuk diversifikasi ekonominya dalam beberapa tahun terakhir melalui investasi dalam jasa keuangan dan pariwisata. Abu Dhabi adalah kota paling mahal kedua untuk karyawan asing di wilayah tersebut, dan kota termahal ke-67 di dunia. majalah Fortune & CNN menyatakan bahwa Abu Dhabi adalah kota terkaya di dunia.

Surau.co
Logo
Reset Password
Compare items
  • Total (0)
Compare
0
Shopping cart