Puasa Tarwiyah dan Arafah Jelang Hari Raya Idul Adha, Lengkap dengan Niat dan Keutamaannya | Surau.co

Puasa Tarwiyah dan Arafah Jelang Hari Raya Idul Adha, Lengkap dengan Niat dan Keutamaannya

Ilustrasi Wukuf di Arafah
Ilustrasi Wukuf di Arafah

Surau.co – Puasa Sunnah pada bulan Zulhijah merupakan satu dari beberapa amalan utama sebelum hari raya qurban atau Idzul adha. Hari raya Idzul adha sendiri adalah hari raya yang setiap tahun jatuh pada tanggal 10 Dzulhijjah.

Puasa yang dilakukan sebelum hari raya qurban adalah Puasa Tarwiyah dan Puasa Arafah. Kedua puasa sunnah tersebut dianjurkan dalam rangka turut merasakan nikmatnya para jemaah haji yang sedang menjalankan rukun Islam ke 5.

Baca juga: Puasa Sunah Tahun 2020 Catat Tanggalnya

Puasa Tarwiyah, Dasar, Keutamaan dan Niat

Sebenarnya, puasa Tarwiyah didasarkan pada satu redaksi hadis yang artinya; Puasa pada hari Tarwiyah menghapuskan dosa satu tahun, dan puasa pada hari Arafah menghapuskan (dosa) dua tahun.

Sebenarnya, puasa Tarwiyah didasarkan pada satu redaksi hadis yang artinya; Puasa pada hari Tarwiyah menghapuskan dosa satu tahun, dan puasa pada hari Arafah menghapuskan (dosa) dua tahun.

“Siapa yang puasa 10 hari, maka untuk setiap harinya seperti puasa sebulan. Dan untuk puasa pada hari Tarwiyah seperti puasa setahun, sedangkan untuk puasa hari Arafah, seperti puasa dua tahun.”

(HR. Ali al-Muhairi, At-Thibbi, Abu Sholeh, Ibnu Abbas)

Terlebih dalam sebuah hadits yang diriwayatkan Abnu Abbas, sepuluh hari pertama pada bulan Zulhijah adalah hari yang spesial bagi kaum muslimin dalam melakukan perbuatan baik. Nabi Muhammad bersabda:

ما من أيام العمل الصالح فيها أحب إلى الله من هذه الأيام يعني أيام العشر قالوا: يا رسول الله! ولا الجهاد في سبيل الله؟ قال: ولا الجهاد في سبيل الله إلا رجل خرج بنفسه وماله فلم يرجع من ذلك شيء

Artinya: Tidak ada perbuatan yang lebih disukai oleh Allah SWT, dari pada perbuatan baik yang dilakukan pada sepuluh hari pertama di bulan Dzulhijjah. Para sahabat bertanya : Ya Rasulullah! walaupun jihad di jalan Allah? Sabda Rasulullah: Walau jihad pada jalan Allah kecuali seorang lelaki yang keluar dengan dirinya dan harta bendanya, kemudian tidak kembali selama-lamanya (menjadi syahid). (H.R Bukhari)

Bacaan Niat Puasa Tarwiyah

Berikut bacaan niat puasa tarwiyah:

نويتُ صومَ تَرْوِيَة سُنّةً لله تعالى

(Nawaitu shauma tarwiyata sunnatan lillahi ta’ala)

Artinya: “Saya niat berpuasa sunnah tarwiyah karena Allah ta’ala.”

Niat Puasa Tarwiyah
Niat Puasa Tarwiyah

Puasa Arafah, Keutamaan dan Niat

Puasa Arafah merupakan puasa sunnah yang dilakukan pada hari Arafah (9 Zulhijah). Hari Arafah sendiri adalah hari dimana kaum muslimin yang sedang menunaikan ibadah haji tengah melakukan wukuf di Arafah yakni apda tanggal 9 Zulhijah. Puasa Arafah dianjurkan, bagi orang yang tidak melakukan haji.

Keutamaan melakukan ibadah puasa sunnah Arafah dijelaskan dalam hadits Nabi yang diriwayatkan imam Muslim:

صوم يوم عرفة يكفر سنتين ماضية ومستقبلة وصوم يوم عاشوراء يكفر سنة ماضية

Puasa hari Arafah dapat menghapuskan dosa dua tahun yang telah lepas dan akan datang, dan puasa Assyura (tanggal 10 Muharram) menghapuskan dosa setahun yang lepas. (HR. Muslim).

Bacaan Niat Puasa Arafah

Berikut bacaan niat puasa Arafah:

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ أَدَاءِ سُنَّةِ يَوْمِ عَرَفَةَ لِلهِ تَعَالَى 

Nawaitu shauma ghadin ‘an adâ’i sunnati Arafah lillâhi ta‘âlâ. 

Artinya: “Aku berniat puasa sunnah Arafah esok hari karena Allah SWT.

Niat Puasa Arafah
Niat Puasa Arafah

(Nurul Hidayat)

Nurul Hidayat

Nurul Hidayat

Ketua Persatuan Pemuda Muslim Progresif Magelang, Pegiat kajian islam Nusantara

View all posts