Masjid King Abdullah Financial District (KAFD)-Riyadh

Surau.co – Merupakan tengara di dalam ‘hutan’ gedung pencakar langit, bangunan ini merupakan pusat spiritual dari Rencana Induk dan berfungsi sebagai masjid Juma’ah (Jumat) untuk para pengunjung dan penduduk Distrik Keuangan Raja Abdullah (KAFD); sebuah distrik serba guna yang serba baru di Riyadh.

Inspirasi dan dasar untuk geometri unik masjid adalah piring-piring berpotongan kristal gurun mawar. Bangunan ini selanjutnya ditandai oleh dua menara 60m yang terpahat. Pengembangan desain melibatkan serangkaian array parametrik yang kompleks untuk akhirnya menciptakan massa yang disederhanakan dan dinamis yang mewakili abstraksi mawar gurun.

Bentuk dan gerakan dalam batu ini meluas ke ketinggian ke-5 melengkapi profil yang menarik, dilihat dari semua sudut. Kulit bangunan tampak naik dari bumi sebagai massa kristal yang muncul, meledak dari bumi. Dengan cara yang sama menara-menara itu tampak naik, menembus lanskap.

Bangunan muncul pada konvergensi tiga ‘wadi’ KAFD. Di KAFD, wadi diwakili oleh ranah publik terendam yang merupakan elemen penghubung pejalan kaki yang teduh dan menyenangkan dengan keseluruhan rencana induk.

Karena itu, bangunan ini adalah permata tersembunyi yang dilihat dari wadi. Bangunan ini juga dilihat terutama dari atas (dari bangunan tetangga) dan dengan demikian atapnya mewakili ketinggian ke 5 dan sangat signifikan.

Bangunan itu telah ditempatkan dengan cermat di atas plaza kota. Plaza menyediakan ranah publik sementara dan kemudahan untuk distrik dan berfungsi sebagai perpanjangan doa luar ke masjid selama perayaan keagamaan.

Masjid mengakomodasi 1466 ruang sholat di dua tingkat dengan cara yang inovatif. Tantangan utama adalah mengembangkan geometri sedemikian rupa untuk mendukung lingkungan internal yang bebas kolom. Semua beban ditransfer melalui kulit struktural, dan kulit mendukung mezzanine terbang dengan cara menggantung pendukung.

Masjid King Abdullah Financial District

Masjid King Abdullah Financial District

Kulit adalah batu tessellated, yang meningkatkan gagasan kristal sesuai dengan prinsip-prinsip desain untuk KAFD secara keseluruhan, dan dengan demikian melengkapi Henning Larsen Masterplan.

Secara internal gerakan dinamis tercermin dalam lapisan faceted menarik yang tetap setia pada bentuk eksternal. Bentuk halus namun kuat ini mewakili interpretasi visual kita tentang gua kristal yang merujuk pada mawar gurun. Volume interior masjid naik ke 16m dan dihidupkan dengan menyaring cahaya melalui slot jendela kristal dengan komposisi bervariasi.

Baca Juga: Masjid Raya Medan – Al-Mashun

Jendela slotted segitiga di sisi vertikal dari struktur atap masjid menerangi langit-langit dan menciptakan kesan flotasi dan cahaya pada bidang langit-langit. Ini lebih lanjut dilengkapi dengan fitur seperti beling seperti muqarnas kaca berwarna triangulasi, sebuah abstraksi dari corbel dekoratif tradisional, yang digunakan di mana-mana dalam arsitektur Islam tradisional.

Fitur unik lainnya termasuk jendela samping triangulasi yang berisi skrip Arab abstrak berlapis-lapis (sebuah abstraksi dari salah satu hadis Islam) untuk menyaring cahaya ke aula utama pada siang hari dan untuk memberikan pola Islam bercahaya ke wadi’s KAFD di malam hari. Suara langit-langit ‘mengambang’ dan baffle cahaya melayang di atas pengabdian menambah ‘ringan’ dan spiritualitas ruang.

Surau.co
Logo
Reset Password
Compare items
  • Total (0)
Compare
0
Shopping cart