Masjid Amir Shakib Arslan Moukhtara, Lebanon

  • Bagikan
Masjid Amir Shakib Arslan Moukhtara, Lebanon
Ilustrasi: Blog Baladi

Surau.co – Masjid ini untuk membuat pengunjung merenungkan agama dan modernitas serta tentang gerakan simbolik membangun masjid.

Desainnya yang tidak biasa adalah hasil dari keputusan Jumblatt untuk memberikan arsitek Makram al-Kadi pemerintahan bebas untuk menafsirkan kembali seperti apa bentuk masjid. Alih-alih atap kubah tradisional di samping menara, struktur seperti balok baja putih seperti kandang telah dibangun untuk duduk di atas bangunan batu tradisional Lebanon yang ada seperti “kerudung,”

Di salah satu sudut belakang atap, bilah putih struktur membungkuk ke arah langit di menara yang menyiratkan sebuah menara. Cahaya dan udara mengalir di antara mata pisau, yang kontras dengan batu berwarna pasir tebal dari bangunan tradisional satu lantai di bawahnya. Di beberapa tempat, ruang di antara bilah terisi untuk menciptakan dua kata yang hanya bisa dirasakan dari kejauhan: di menara di atas, “Allah” atau “Tuhan,” dan di bawah, kata “al-insan” atau “manusia” . ”

Di dalam, dinding-dinding masjid Mukhtara sebagian besar telanjang dan putih, dengan matahari yang mengalir dari langit yang memotong ke atap yang berkubah. Di bagian belakang ruangan, di mana teks-teks agama disimpan secara tradisional, kata “iqra” atau “baca” muncul dalam kisi-kisi kayu, anggukan pada kata pertama Al-Quran dan pengingat, tentang keharusan agama untuk membaca , tidak hanya melafalkan.

Interiornya didominasi oleh karpet mencolok yang menampilkan pola abstrak hitam-putih. Untuk semua inovasi masjid, ia mempertahankan fitur unsur tertentu, termasuk orientasi ke arah Mekah, yang dihadapi umat Islam untuk berdoa dan, untuk saat ini, adzan tradisional, atau panggilan untuk shalat.

Republik Lebanon adalah sebuah negara di Timur Tengah, sepanjang Laut Tengah, dan berbatasan dengan Suriah di utara dan timur, dan Israel di selatan. Bendera Lebanon menampilkan sebuah pohon aras berwarna hijau dengan latar belakang putih, diapit oleh dua garis merah horisontal di atas dan bawahnya. Karena keanekaragamannya yang sektarian, Lebanon menganut sebuah sistem politik khusus, yang dikenal sebagai konfesionalisme, yang dimaksudkan untuk membagi-bagi kekuasaan semerata mungkin di antara aliran-aliran agama yang berbeda-beda.

Sebelum Perang Saudara Lebanon (1975-1990), negara ini menikmati ketenangan dan kemakmuran yang relatif, didorong oleh sektor pariwisata, pertanian, dan perbankan dalam ekonominya serta Agama asli penduduk Arab Lebanon ialah Kristen Maronite (Maronite Christianity). Lebanon dianggap sebagai ibu kota perbankan di dunia Arab dan umumnya dianggap sebagai “Swiss di Timur Tengah” Karena kekuatan finansialnya, Lebanon juga menarik banyak sekali wisatawan, hingga ibu kotanya, Beirut, dirujuk oleh banyak orang sebagai “Parisnya Timur Tengah.”

Segera setelah perang, ada banyak upaya untuk menghidupkan kembali ekonominya dan membangun kembali infrastruktur nasionalnya. Pada awal 2006, stabilitas yang cukup besar telah tercapai di hampir seluruh negeri, rekonstruksi Beirut hampir selesai, dan semakin banyak wisatawan asing yang datang ke resort-resort Lebanon. Namun, Perang Lebanon 2006 menimbulkan korban sipil dan militer, kerusakan hebat pada infrastruktur sipil, dan pengungsian besar-besaran dari 12 Juli 2006 hingga gencatan senjata diberlakukan pada 14 Agustus 2006. Pada September 2006, pemerintah Lebanon telah memberlakukan rencana pemulihan awal yang ditujukan untuk membangun kembali properti yang dihancurkan oleh serangan-serangan Israel di Beirut, Tirus, dan desa-desa lainnya di Lebanon selatan.

Baca juga: Masjid Nusrat Djahan – Denmark

  • Bagikan