Masjid Agung Tuban, Gaya Arsitektur khas Nusantara | Surau.co

Masjid Agung Tuban, Gaya Arsitektur khas Nusantara

Masjid Agung Kota Tuban
Masjid Agung Kota Tuban

Surau.co – Tuban, salah satu kabupaten di Provinsi Jawa Timur, adalah wilayah yang memiliki peran signifikan dalam perkembangan agama Islam di tanah air. Karenanya, Tuban disebut Kota Wali. Selain itu, Tuban juga merupakan kabupaten pertama pada masa pemerintahan Kerajaan Majapahit yang dipimpin bupati beragama Islam.

Masjid Agung Tuban adalah salah satu rumah ibadah muslim di Indonesia yang memiliki sejarah panjang. Masjid ini didirikan pada abad ke-15 oleh Bupati Tuban pertama yang memeluk agama Islam, yakni Adipati Raden Ario Tedjo. Lokasi masjid pun sangat strategis karena berada di sekitar alun- alun kota dan tidakjauh dari kompleks makam Sunan Bonang.

Masjid Agung Tuban, pantauan dari laut
Masjid Agung Tuban, pantauan dari laut

Masjid tuban Sebelum mencapai bentuk megah seperti yang terlihat saat ini, masjid telah dipugar beberapa kali. Tahun 1894 dilakukan perombakan pertama dengan menggunakan jasa arsitek Belanda, B.O.W.H.M. Toxopeus. Renovasi berikutnya pada tahun 1985 bertujuan memperluas bangunan masjid. Pemugaran terakhir dilakukan pada tahun 2004.

Pada renovasi terakhir dilakukan beberapa perubahan yang signifikan, seperti penambahan lantai dari satu menjadi tiga lantai, pembangunan sayap kanan dan kiri bangunan, pembangunan enam menara, dan sebagainya. Hasilnya, Masjid Agung Tuban menjadi sangat megah seperti yang bisa disaksikan saat ini.

Tampilan luar bangunan masjid mengingatkan pada Masjid Imam di Kota Isfahan, Iran. Pengaruh ini juga yang menjadikan Masjid Agung Tuban tampak memancarkan pesona 1.001 malam dengan permainan warna, terutama pada malam hari.

Bagian dalam masjid yang banyak menggunakan pola lengkungan untuk menghubungkan tiang penyangga sehingga menghasilkan pola ruang dengan kolom-kolom, sepertinya terinspirasi dari ruang dalam Masjid Cordoba, Spanyol.

Gaya arsitektur khas Nusantara dapat ditemui pada pintu dan mimbar yang terbuat dari kayu dengan ornamen ukiran khas Jawa. Di sayap mihrab terdapat tangga dari bahan kuningan mencirikan gaya khas ornamen Jawa Klasik.

Selain pola arsitekturnya, Masjid Agung Tuban memiliki keistimewaan lain. Sekitar sepuluh meter dari masjid, berdiri Museum Kembang Putih yang menyimpan berbagai beres bersejarah seperti kitab Al-Quran kuna terbuat dari kulit, keramik Cina, pusaka, sarkofagus, dan sebagainya.

Masjid Agung Tuban, yang pada awalnya bernama Masjid jami’, kini tak sekadar berdiri megah, namun sekalgus menjadi simbol semangat religius masyarakat Tuban.

Timur Tengah dan Eropa

Bagi mereka yang sudah lama tak berkunjung lagi ke Kota Tuban, dapat dipastikan akan sedikit kaget (pangling: Jawa) dengan keberadaan Masjid Agung yang baru ini. Dahulunya, sebelum renovasi terakhir tahun 2004, Masjid Agung yang terletak di bagian Alun-alun Kota Tuban ini, masih sangat sederhana, dan tak tampak sisi menariknya. Ia sama saja dengan masjid-masjid lain di Indonesia.

Masjid Agung Tuban
Masjid Agung Tuban

Namun, setelah melalui renovasi sekaligus revolusi besar-besaran, pembangunan Masjid Agung ini dibuat seindah dan semenarik mungkin. Renovasi terakhir ini menelan biaya hingga Rp 17,5 miliar. Karenanya, bangunannya pun kini tampak indah dan megah. Tak heran bila akhirnya masjid ini mendapat julukan salah satu masjid terindah di Jawa Timur.

Masjid yang letaknya berdekatan dengan makam Sunan Bonang ini memiliki keindahan yang tak kalah dengan masjid-masjid terkenal di penjuru nusantara. Bangunan masjid ini memiliki berjuta keindahan wisata religi dengan gaya ala bangunan masjid dalam dongeng 1001 malam.

Dengan ornamen yang cantik, ditambah dengan polesan yang begitu detail, lantai keramik yang indah, tembok yang penuh ukiran, sampai kubah yang bercat warna-warni, membuat masjid ini menjadi semakin mewah dan indah.

Bila bentuknya kita amati, Masjid Agung Tuban ini memiliki ciri khas tersendiri. Secara garis besar, bentuk bangunannya terdiri atas dua bagian, yaitu serambi dan ruang shalat utama. Bentuknya tidak terpengaruh dengan bentuk masjid di Jawa pada umumnya yang atapnya bersusun tiga. Arsitektur masjid ini justru terpengaruh oleh corak Timur Tengah, India, dan Eropa. Sekilas bangunannya tampak ada kemiripan dengan Masjid Raya Baiturrahman, Banda Aceh.

Tak hanya itu, bila diperhatikan dari model menaranya, Masjid ini seperti Blue Mosque (Masjid Biru) yang ada di Istanbul, Turki. Dan bila diperhatikan dari bentuk kubahnya, ia laksana Taj Mahal di India. Perpaduan ragam arsitektur itu, menambah indah Masjid Agung Tuban ini.

Bahkan, dilihat dari pantai Kota Tuban, keindahan Masjid ini juga semakin menarik. Banyak warga Tuban yang memanfaatkan keindahan pantai Tuban untuk beristirahat sekaligus menikmati pemandangan Masjid Agung Tuban dari sudut lain.

Keunikan lain dari Masjid Agung Tuban ini juga terlihat dari berbagai benda-benda peninggalan Wali Songo yang terdapat di dalamnya. Benda-benda bersejarah tersebut, antara lain berupa kitab Alquran kuno yang terbuat dari kulit, keramik Cina, pusaka, dan sarkofagus. Benda-benda tersebut saat ini disimpan di Museum Kembang Putih Tuban.

Saksi Sejarah Keberhasilan Dakwah Islam Sunan Bonang di Tuban

Masjid Agung Tuban, Saksi Sejarah
Masjid Agung Tuban, Saksi Sejarah

Salah satu masjid tertua di Indonesia adalah Masjid Agung Tuban.Masjid ini didirikan pada abad ke-15 oleh Bupati Tuban pertama yang memeluk agama Islam, yaitu Adipati Raden Ario Tedjo. Lokasi Masjid Agung Tuban berada di tempat strategis Kota Tuban, yaitu di sekitar alun-alun kota.

Letaknya tidak jauh dari kompleks makam Sunan Bonang. Tepatnya masjid ini berada di jalan Bonang, Kutorejo, Kecamatan Tuban, Kabupaten Tuban, Jawa Timur. Bangunan Masjid Agung Tuban tampak megah, sehingga sering kali disebut sebagai masjid dengan keindahan layaknya bangunan dalam dongeng 1001 malam.

Sejarah Masjid Agung Tuban

Sebelum menjadi Masjid Agung Tuban, masjid ini terlebih dahulu dikenal sebagai Masjid Jami’ Tuban. Sejarah pembangunan masjid agung ini tidak ada hubungannya sama sekali dengan Sunan Bonang. Namun, demikian masjid ini telah menjadi saksi sejarah keberhasilan dakwah agama Islam Sunan Bonang di Tuban.

Masjid Jami’ Tuban pertama kali dibangun pada abad ke-15 Masehi, yakni pada masa pemerintahan Adipati Raden Ario Tedjo. Letaknya tidak jauh dari kompleks makam Sunan Bonang.

Raden Ario Tedjo sendiri adalah Bupati Tuban ke-7 sekaligus Bupati Tuban pertama yang memeluk agama Islam. Dalam perkembangan selanjutnya, bangunan masjid ini diperluas menjadi bangunan masjid yang dikenal sebagai Masjid Agung Tuban saat ini. Masjid tersebut mengalami beberapa kali renovasi, renovasi pertama dilakukan pada tahun 1894, yaitu pada masa pemerintahan Raden Toemengoeng Koesoemodiko sebagai Bupati Tuban ke-35.

Pada masa itu, Raden Toemengoeng Koesoemodiko menggunakan jasa arsitek berkebangsaan Belanda, yaitu BOHM Toxopeus. Bukti sejarah ini dituliskan dalam prasasti yang berada di depan Masjid Agung Tuban, bunyinya:

Batoe yang pertama dari inie missigit dipasang pada hari Akad tanggal 29 Djuli 1894 oleh R. Toemengoeng Koesoemodiko Bupati Toeban. Ini Missigit terbikin oleh Toewan Opzicter B.O.H.M. Toxopeus. Renovasi berikutnya kemudian dilakukan pada tahun 1985 dengan tujuan memperluas bangunan masjid. Terakhir, pemugaran masjid dilakukan pada tahun 2004.

Beberapa perubahan yang signifikan dilakukan pada renovasi terakhir, yaitu seperti penambahan lantai dari satu menjadi tiga lantai, pembangunan sayap kanan dan kiri bangunan, pembangunan enam menara, dan sebagainya.

Baca juga: KH. Abdullah Faqih (Langitan Tuban), Biografi Singkat

Nurul Hidayat

Nurul Hidayat

Ketua Persatuan Pemuda Muslim Progresif Magelang, Pegiat kajian islam Nusantara

View all posts