Keshalihan Usamah bin Zaid Berkat Bimbingan Ummu Aiman

  • Bagikan
Keshalihan Usamah bin Zaid Berkat Bimbingan Ummu Aiman - Surau.co
Ilustrasi: Facebook

Surau.co – Ummu Aiman adalah seorang wanita yang sempat menyusui Rasulullah SAW. Ia adalah seorang mujahidah yang turut serta di medan pertempuran bersama Rasulullah SAW. Ia hadir di Perang Uhud dan juga di Khaibar. Tugasnya adalah memberi minum pasukan. Dan mengobati mereka yang terluka.

Ummu Aiman juga meriwayatkan hadits dari Rasulullah SAW. Dalam al-Ishabah, Ibnu Hajar rahimahullah menukilkan bahwasanya Rasulullah SAW bersabda,

“Dia ini (Ummu Aiman) adalah bagian keluargaku yang tersisa.”

Ayah Usamah, Zaid bin Haritsah, yang merupakan suami Ummu Aiman syahid di Perang Mu’tah. Kemudian di Perang Hunain, gugur juga Aiman, putra Ummu Aiman, saudara se-ibu dari Usamah. Di bawah bimbingan Ummu Aiman-lah Usamah tumbuh besar. Ia menjadi seorang pejuang dan pahlawan. Ia diajarkan akan nilai-nilai jihad, perjuangan, dan kepemimpinan. Dari hasil didikan itu, di usia 18 tahun, Usamah telah memimpin pasukan besar yang juga dianggotai tokoh-tokoh sahabat Muhajirin dan Anshar. Di antara para sahabat senior yang ikut serta dalam pasukan Usamah adalah Umar bin al-Khattab dan Abu Ubadidah bin al-Jarrah. Dua tokoh sahabat senior.

Rasul Mengangkat Usamah Menjadi Pemimpin Pasukan

Rasulullah SAW mengangkat Usamah yang masih begitu belia untuk memimpin pasukan menghadapi Romawi. Rasulullah SAW berkata, “Usamah, berangkatlah atas nama Allah dan keberkahan dari-Nya. Saat engkau sampai di tempat terbunuhnya ayahmu (wilayah Romawi), berhentikan pasukan. Aku angkat engkau sebagai pimpinan pasukan ini…” kemudian Rasulullah SAW serahkan pasukan kepada Usamah.

Rasulullah SAW berkata, “Berangkatlah dengan nama Allah.”

Pengangkatan Usamah tentu sedikit kontroversi. Karena secara kultur, bangsa Arab terbiasa mengangkat orang-orang yang berusia dan memiliki pengalaman. Jarang mereka menuakan seseorang yang tidak diketahui rekam jejaknya sebelumnya. Karena itu, sebagian sahabat mempertanyakan pengangkatan Usamah. Bukan karena hasad dan tidak suka. Tapi karena hal itu tak biasa.

[wpsm_ads2]

Mengetahui penolakan tersebut, Rasulullah SAW menunjukkan ekspresi ketidaksukaan. Beliau keluar dari rumahnya kemudian naik ke mimbar. Beliau berpidato, “Saudara-saudara sekalian, ucapan apa dari kalian yang sampai padaku tentang penunjukan Usamah bin Zaid? Demi Allah, kalau kalian mencela keputusanku menunjuk Usamah. Artinya kalian juga mencela keputusanku sebelumnya yang telah menunjuk ayahnya. Demi Allah, kalau kepemimpinan itu ada syarat kepatutan, maka anaknya ini memiliki kepatutan setelah ayahnya. Kalau kepemimpinan itu karena orang yang paling aku cintai. Usamah ini adalah orang yang paling aku cintai. Dia dan ayahnya representasi dari setiap kebaikan. Aku wasiatkan kepada kalian agar berbuat baik padanya. Karena dia termasuk orang terbaik di tengah kalian.”

Saat Usamah tengah berada di pinggiran kota, utusan Ummu Aiman mendatanginya. Utusan itu mengabarkan bahwa Rasulullah SAW wafat. Usamah pun mengarahkan pasukannya kembali ke Madinah. Saat itu Umar, Abu Ubaidah bin al-Jarah berada di tengah pasukan. Mereka menatap jasad Rasulullah SAW. Rasulullah SAW wafat di hari senin 12 Rabiul Awal.

Pasca Wafatnya Rasulullah

Setelah Rasulullah SAW wafat, Abu Bakar menggantikan beliau memimpin umat. Saat itu, banyak orang-orang Arab pinggiran murtad. Para tokoh sahabat datang menemui Abu Bakar. Mereka berkata, “Wahai Khalifah Rasulullah, orang-orang Arab (luar Madinah) dari segala sisi telah membatalkan perjanjian denganmu. Karena itu, jangan Anda buat pasukan ini terpisah-pisah ke berbagai daerah. Buatlah pasukan terkumpul di satu titik untuk menghadapi orang-orang murtad itu. Alasan lainnya, (kalau pasukan keluar) Madinah tidak akan aman. Padahal di dalamnya ada anak-anak dan kaum wanita. Pertimbangkanlah untuk menunda menghadapi Romawi agar kita tidak dikalahkan oleh orang-orang sekitar kita sendiri. Setelah orang-orang murtad ini kembali atau ancaman pedang mereka hilang, barulah Anda kirim Usamah. Saat itu baru kita hadapi ancaman Romawi.” Namun Abu Bakar ash-Shiddiq tetap teguh untuk memberangkatkan pasukan Usamah. Ia berkata, “Demi Allah, seandainya ada hewan buas memangsaku di Kota Madinah, aku tidak akan membatalkan keberangkatan pasukan ini.”

Berangkatlah pasukan Usamah. Dan pasukan ini berhasil menyelesaikan misinya dengan baik. Mereka kembali ke Madinah dengan membawa kemenangan. Kewibawaan Usamah pun bertambah. Meskipun ia masih sangat muda, namun penunjukannya adalah sesuatu yang tepat. Ia benar-benar bisa diandalkan.

Pengiriman pasukan ini ternyata memberi dampak besar terhadap kokohnya Daulah Islamiyah di Madinah. Padahal setelah wafatnya Rasulullah SAW, kondisi Jazirah Arab goncang. Banyak kabilah yang murtad. Mereka bersiap berbalik menyerang Madinah. Ternyata pasukan yang keluarnya dikira akan melemahkan materi kaum muslimin di mata musuh, malah sebaliknya. Allah SWT munculkan kekuatan secara moral. Justru mental musuh-musuh mereka yang melemah.

Pasukan besar yang diberangkatkan jauh meninggalkan Madinah berhasil mengalahkan Romawi. Runtuhlah rencana makar kabilah murtad tersebut. Niat mereka untuk menyerang tiba-tiba rontok begitu saja. Sebab terbesarnya adalah karena keteguhan Abu Bakar untuk memberangkatkan pasukan yang telah Rasulullah siapkan. Ia tak ingin menarik apa yang telah disiapkan oleh Rasulullah. Dari sini kita bisa ketahui, kemenangan itu bukan hanya berbekal persiapan materi. Ada faktor maknawi yang bisa jadi jauh lebih kuat. Yaitu menaati Allah dan Rasul-Nya.

Dari Hisyam bin Urwah, dari ayahnya, tatkala Umar bin al-Khattab menetapkan pembagian, ia menetapkan 5000 untuk Usamah bin Zaid. Sementara untuk anaknya, Abdullah bin Umar, ia beri 2000.

[wpsm_ads2]

Abdullah bin Umar pun mengomentari, “Anda melebihkan Usamah, padahal aku menghadiri peperangan yang tidak dia hadiri.”

Umar menjawab, “Sesungguhnya Usamah lebih dicintai oleh Rasulullah dari dirimu. Dan ayahnya lebih dicintai Rasulullah dibanding ayahmu.”

Setidaknya ada 30 orang sahabat dan tabi’in yang meriwayatkan hadits dari Usamah bin Zaid radhiallahu ‘anhu. Di antara para sahabat yang meriwayatkan hadits darinya adalah Saad bin Abi Waqqash, Abdullah bin Umar, Abdullah bin Abbas, dan Abu Hurairah radhiallahu ‘anhum. Sementara tabi’in, seperti: Said bin al-Musayyib, Ibrahim bin Saad bin Abi Waqqash, Amir bin Syurahbil, Syaqiq bin Salamah, dll.

Dari budaknya Usamah bin Zaid, ia menceritakan bahwa ia pernah berangkat bersama Usamah menuju Wadil Qura. Mereka ke sana dalam rangka mengambil harta milik Usamah. Katanya, Usamah adalah seorang terbiasa puasa Senin dan Kamis. Budaknya berkata pada Usamah, “Mengapa Anda rutin berpuasa di hari Senin dan Kamis, padahal Anda sudah tua”? Usamah menjawab, “Sesungguhnya Nabinya Allah terbiasa puasa di hari Senin dan Kamis. Beliau ditanya mengapa melakukan itu, beliau menjawab,

“Sesungguhnya amalan-amalan hamba diangkat pada hari Senin dan Kamis.”

Di antara hadits yang diriwayatkan oleh Usamah adalah sebuah hadits yang dicatat oleh al-Bukhari. Dari Usamah bin Zaid, Rasulullah SAW bersabda,

“Tidak kutinggalkan ujian yang lebih berbahaya bagi laki-laki melebihi ujian wanita.”

Demikian juga sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Muslim. Dari Usamah bin Zaid, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Orang muslim tidak mewariskan kepada kafir. Demikian juga orang kafir tidak mewariskan kepada muslim.”

Ketika terjadi fitnah di tengah para sahabat, Usamah bin Zaid mengambil sikap untuk tidak ikut-ikutan dalam masalah tersebut. Ia tidak memihak kubu Ali. Tidak juga kubu Muawiyah.

Dan Usamah wafat di akhir pemerintahan Muawiyah. Ia sempat berada di al-Mizzah, sebuah daerah yang terletak di Barat Damaskus. Setelah itu kembali ke Wadil Qura dan tinggal di sana. Akhirnya, ia Kembali ke Madinah dan wafat di kota suci tersebut.

Sejarawan berbeda pendapat tentang kapan wafatnya Usamah bin Zaid. Ada yang berpendapat ia wafat pada tahun 54 H. Ada pula yang mengatakan ia wafat pada tahun 61 H.

  • Bagikan