Sosok  

Biografi Charles Babbage 1792, Seorang  Penemu Komputer Pertama Dari London

Biografi Charles Babbage 1792, Seorang  Penemu Komputer Pertama Dari London
Biografi Charles Babbage 1792, Seorang  Penemu Komputer Pertama Dari London

Surau.co – Charles Babbage adalah salah satu tokoh penting dalam dunia teknologi, karena dialah yang pertama kali menemukan sebuah benda yang sangat berguna saat ini bagi manusia dalam kehidupan sehari-hari, yaitu komputer.

Namanya dikenal oleh banyak orang di seluruh penjuru dunia sebagai penemu komputer yang dapat membantu kehidupan umat manusia dalam segala hal.  

Charles Babbage lahir pada 26 Desember 1792, di Southwark, London, yang merupakan putra dari Benjamin Babbage, seorang banker.

Ketika ia memasuki Trinity College, di Cambridge pada tahun 1811, ia menemukan bahwa kemampuan matematikanya jauh lebih baik daripada gurunya sendiri yang merupakan seorang matematikawan Inggris yang pertama kali mengusulkan gagasan komputer yang dapat diprogram. Beberapa mesin yang dikembangkannya kini dapat dilihat di London Science Museum.

Latar Belakang Kehidupan Pribadi & Pendidikan Charles Babbage

Tempat kelahiran Babbage memang masih menjadi perdebatan apakah ia lahir di daerah Southwark, Jalan Walworth, atau bagian London lainnya.

Sejarah mencatat bahwa, Charles Babbage lahir pada 26 Desember 1791 di Kota London, Inggris, dari pasangan Benjamin Babbage and Betsy Plumleigh Teape.

Keluarga Babbage tergolong berada, ayahnya merupakan seorang banker di Praed’s & Co dan pemilik tanah Bitton di Teignmouth. Sedangkan, kakeknya merupakan walikota Totnes di Inggris.

Sejak usia dini, Charles Babbage dikenal sebagai anak yang cemerlang dan penuh dengan rasa ingin tahu yang tinggi. Ia sering bertanya kepada ibunya, Elizabeth, mengenai setiap mainan yang ia dapatkan. Bahkan, Babbage juga suka membongkar mainannya sendiri untuk mencari tahu bagaimana cara kerja mainan tersebut.

Selain itu, Babbage juga udah menunjukkan ketertarikan terhadap pelajaran Matematika sejak muda, bahkan Ia sempat belajar aljabar sendiri.

Namun demikina, karena Charles Babbage berasal dari keluarga kaya, ia bisa mendapatkan pendidikan yang berkualitas.

Melawan Penyakit

Masa kecil Charles Babbage ditandai dengan perjuangan melawan penyakit serius, Babbage mengalami demam tinggi sejak berusia 5 tahun. Lebih buruk lagi, Babbage kecil pernah hampir meninggal dunia.  

Maka untuk fokus pada proses penyembuhan, Charles Babbage, yang saat itu berusia delapan tahun, dipindahkan ke sekolah pedesaan di daerah Alphington.

Pada tahun 1808, Babbage pindah ke rumah Rowdens di Teignmouth Timur. Charles Babbage dididik di King Edward VI Grammar School di Totnes, Devon Timur. Namun, sekali lagi kesehatannya semakin memburuk dan dia akhirnya harus pindah ke sekolah swasta.  

Terlepas dari dukungan keuangannya yang kuat, perjuangan pendidikan Charles Babbage tidak mudah, namun meski dalam kondisi sakit, Charles Babbages tetap semangat belajar khususnya matematika, meski sedang di serang penyakit.

Charles Babbage kemudian menghadiri Akademi Holmwood yang berlokasi di Baker Street, Enfield, Middlesex. Dan, di sini dia bisa menikmati perpustakaan yang dengan antusias mendukung pelajaran matematikanya.

Setelah meninggalkan akademi, Charles Babbage belajar sebentar dengan dua guru privat lainnya sebelum akhirnya kuliah di Trinity College, Cambridge.

Pendidikan Lanjut di Cambridge

Pada awalnya, Babbage mulai mengenyam pendidikan lanjut di Trinity College, Cambridge University, sejak bulan Oktober di tahun 1810. Namun, ternyata ia merasa kecewa dengan pendidikan yang ia terima di situ.

Charles Babbage dari dulu memang udah tertarik dengan Matematika, dan sebenarnya udah belajar banyak tentang materi dan baca buku atau tulisan dari berbagai matematikawan terdahulu.

Selama kuliah di Trinity College, dirinya sudah menguasai materi yang diajarkan, sehingga Charles Babbage lebih pintar atau lebih mengerti Matematika dibandingkan pengajar di tempat pendidikannya.

Berdasarkan ketidakpuasan Charles Babbage dengan matematika di sana, pada tahun 1812 Charles Babbage dan teman-temannya, termasuk John Herschel dan George Peacock, mendirikan Analytical Society, sebuah organisasi yang mempromosikan penggunaan notasi Leibnizian untuk analisis perbedaan kalkulus.

Pada tahun yang sama, Babbage dipindahkan ke Peterhouse College, University of Cambridge. Dua tahun kemudian, ia lulus pada tahun 1814 tanpa mengikuti ujian. Babbage dikenal sebagai salah satu matematikawan terbaik di luar sana.

Meskipun Babbage dikenal cerdas dan sangat pandai dalam matematika, ia tidak pernah menerima ijazah atau surat keterangan absen dari sekolah. Dia juga tidak mendapatkan nilai yang sangat baik meskipun dia pasti mendapat nilai bagus.

Ini karena tesis Babbage membahas pandangan yang berbeda tentang agama dan secara eksplisit menyatakan bahwa Tuhan lebih seperti instrumen dunia daripada kekuatan spiritual.

Untuk tesisnya, Babbage dituduh menghina Tuhan. Akhirnya, tesis tidak diterima sebagai syarat untuk ujian akhir.

Baca Juga: Biografi Michael Faraday 1791, Penemu Motor Listrik dan Kelistrikan

Menikah & Punya Anak

Pada tahun yang sama, Charles Babbage menikahi Georgiana Whitmore di Gereja St. Michael’s di Teignmouth, Devon. Meskipun pernikahan ini bertentangan dengan keinginan ayah Babbage, mereka tetap hidup bahagia sebagai suami istri.

Sayangnya, pada tahun 1827, Charles Babbage kehilangan ayah, istri, dan dua anaknya. Kemudian pada tahun 1834, Babbage kembali kehilangan seorang putri. Dari delapan anak dalam keluarga Charles dan Georgina, hanya tiga yang bertahan hingga dewasa.

Pekerjaan & Penemuan Charles Babbage

Sebagai Tenaga Pengajar

Meski tanpa gelar sarjana, Charles Babbage dapat memulai karirnya di bidang pendidikan dan sains. Berkat reputasi dan kecerdasannya, ia memulai mengajar tentang astronominya pada tahun 1815 sebagai ahli matematika di The Royal Institution of Great Britain.

Sungguh suatu kehormatan bisa diajar oleh lembaga bergengsi seperti itu. Selain itu, banyak ilmuwan terkenal dan kegiatan penelitian telah dilakukan di sana. Sayangnya, karir Charles Babbage tidak terlalu mulus.

Babbage memang terpilih untuk menerima penghargaan Fellow of the Royal Society, yang berarti dianggap berkontribusi baik untuk dunia ilmu pengetahuan umum.

Namun, ia berulang kali ditolak dalam melamar sebagai tenaga pengajar permanen. Misalnya, ketika ia melamar untuk posisi mengajar di Haileybury College pada tahun 1816, Charles Babbage harus menerima bahwa Henry Walter pada akhirnya akan dipilih untuk posisi tersebut. Faktanya, Babbage direkomendasikan oleh matematikawan James Ivory dan John Playfair.  

Pada tahun 1819 Babbage mencoba melamar jabatan profesor di Universitas Edinburgh. Namun, dia tidak pernah mendapatkan pekerjaan itu lagi, meskipun dia sudah mendapat rekomendasi dari ilmuwan Pierre-Simon Laplace.  

Jalur karir Babbage membuatnya sulit secara finansial. Dia mengandalkan ayahnya untuk dukungan keuangan. Pada tahun 1820 Charles Babbage membantu mendirikan Astronomical Society, yang kemudian dikenal sebagai Royal Astronomical Society. Nah, saat itulah Babbage mulai menikmati pemikiran tentang kalkulator dan komputer, yang kemudian membuat namanya dikenal khalayak luas.

Charles Babbage memegang jabatan Profesor Lucas di Cambridge dari tahun 1828 hingga 1839. Betapa kerennya menjadi profesor matematika di Universitas Cambridge yang terkenal?

Jabatan ini hanya dapat diisi sementara oleh satu orang. Contoh selebriti seperti Isaac Barrow, Isaac Newton, dan Stephen Hawking juga memegang posisi tersebut.

Penemu Komputer

Penemuan komputer Charles Babbage dimuali dari bagaimana Babbage awalnya membayangkan membangun mesin ini?

Charles Babbage pasti hidup selama Revolusi Industri di Inggris. Saat itu, penggunaan matematika di berbagai industri, seperti navigasi, sains, dan manufaktur sangat besar.

Yah, tidak ada kalkulator praktis saat itu. Oleh karena itu, perhitungan terus menggunakan spreadsheet dan metode tradisional yang membuang waktu, tenaga, dan uang. Ada banyak perhitungan yang harus dilakukan.

Dari sini, pada tahun 1819, Babbage muncul dengan ide untuk membangun sebuah mesin yang dapat melakukan perhitungan untuk memecahkan berbagai masalah matematika.

Mesin yang dihasilkan, disebut Difference Engine 0, berhasil dibangun pada tahun 1922. Dia terlihat seperti ini saya mulai berpikir mungkin Anda tahu mengapa terlihat seperti ini, dari mana komputer itu berasal? Ya, ini sebenarnya cikal bakal komputer modern yang kita semua gunakan saat ini.

Pada dasarnya, ini adalah alat yang memungkinkan Anda untuk melakukan perhitungan dan perhitungan numerik. Ini adalah konsep utama komputer.

Kalkulator selisih ini menggunakan sistem desimal dan dioperasikan dengan memutar pegangan di samping.

Keberhasilan awal mesin ini menarik perhatian pemerintah untuk mendanainya. Namun, ternyata mesin ini sebenarnya membutuhkan banyak biaya untuk membangunnya karena begitu banyak komponen yang harus dibangun dari awal.

Sepuluh tahun kemudian, Babbage berhasil mengembangkan mesin komputasi sebelumnya yang disebut Difference Engine 1. Namun, mesin, yang berharga £17.000, tidak sempurna dan membutuhkan pengembangan lebih lanjut.

Akhirnya, pemerintah memutuskan untuk tidak mendanai pengembangan lebih lanjut dari mesin ini. Meskipun demikian, Babbage masih ingin terus mengembangkan mesinnya.

Faktanya, Babbage mendesain ulang mesin yang lebih modern yang disebut Mesin Analisis. Berbeda dengan mesin perbedaan, mesin analisis bisa dibilang komputer digital tujuan umum  sepenuhnya terprogram.

Analytical Engine pada 1843 (1)

Mesin analitik dengan tepat  disebut sebagai pelopor komputer digital modern saat ini. Mesin ini tidak hanya mampu memecahkan masalah matematika yang kompleks, tetapi juga digunakan untuk berbagai keperluan lainnya.

Selanjutnya, Difference Engine 2 dikembangkan pada tahun 1846 sebagai penerus dari Difference Engine 1, komputer mekanik pertama di dunia.

Desain ini mempesona banyak ilmuwan, tetapi hanya Ada Lovelace, programmer wanita pertama di dunia, yang benar-benar percaya dan mengenali potensi mesin analisis diferensial.

Lovelace membantu mengembangkan pendahulu komputer ini. Tertarik dengan peran Lovelace? Anda bisa membacanya di Mengenal Ada Lovelace, sejarah programmer pertama di dunia! Ya memang.  

Sayangnya, perjuangan Charles Babbage telah terhenti, terutama karena masalah keuangan. Faktanya, mesin ciptaan Charles Babbage tidak selesai sampai akhir hayatnya. Karena itu, Babbage tidak pernah melihat produk akhir dari desainnya.

Karya Lainnya

Penemuan komputer Charles Babbage adalah karya yang sangat berharga dalam kehidupan Babbage. Faktanya, Babbage telah memberikan banyak kontribusi di luar pengembangan komputer. Bagaimana dengan karya Babbage yang lain?  

Charles Babbage sangat aktif menerbitkan berbagai buku di bidang ekonomi dan filsafat. Berikut adalah beberapa contoh karya Babbage yang diterbitkan:  

Tabel logaritma bilangan asli dari 1 hingga 108.000 (1827). Tampaknya dari judul itu berisi logaritma angka dari 1 hingga 108.000, ditabulasi.  

On the Economics of Machinery and Manufacture (1832) membahas produksi industri dalam kaitannya dengan studi perusahaan industri. Dari artikel ini Anda akan mempelajari “Prinsip Babbage” mengenai manfaat komersial dari pembagian kerja.  

Buku ini juga membahas desain pabrik yang rasional dan pembagian pendapatan, yang berjalan dengan baik pada saat itu. Bahkan, buku itu dicetak hingga edisi ke-4.

Kemudian muncul Perjanjian Bridgewater Kesembilan (1837), yang berhubungan dengan teologi alam. Sebenarnya, artikel ini merupakan tanggapan terhadap Bridgewater Treatises, seri yang membahas teologi dan sains.

Inti dari esai ini adalah pandangan pribadi Babbage tentang Tuhan dan sains. Paths from the Life of a Philosopher (1864) adalah sebuah buku otobiografi oleh Charles Babbage sendiri. Buku ini terdiri dari 36 bab yang berkaitan dengan kehidupan, pengalaman, dan pandangan pribadi Babbage.

Autobiografi Charles Babbage

Selain menulis, pada tahun 1838 Babbage menciptakan penarik massa yang disebut Locomotive Obstacle Barrier dalam bahasa Indonesia. Meski Charles Babbage tidak dikenal secara luas, tetapi ia dianggap mengembangkan oftalmoskop yang digunakan untuk memeriksa bagian dalam mata.  

Pada tahun 1847 ia merancang instrumen yang mirip dengan oftalmoskop. Saat bekerja untuk Great Western Railway di Inggris, Babbage juga menciptakan Dinamometer Otomatis, sebuah kendaraan yang ditujukan untuk pemeliharaan kereta api.

Dinamometer mobil ini dapat mengukur kinerja lokomotif dalam hal tenaga, kecepatan, traksi, dan lainnya.

Charles Babbage Dynamo Car

Nah, beberapa di atas hanyalah beberapa dari karya Charles Babbage lainnya. Tahukah Anda apa tipografi Babbage dan inovasi lainnya yang benar-benar keren? Jika Anda tahu, beri tahu kami di komentar.

Kematian dan Peninggalan

Setelah tinggal dan bekerja selama lebih dari 40 tahun di Jalan Dorset, Marylebone, London, Inggris, Charles Babbage dikabarkan meninggal di usianya yang ke-79, pada 18 Oktober 1871 di sana akibat masalah ginjal dan peradangan pada kandung kemih.

Makam Charles Babbage

Babbage dimakamkan di Kensal Green Cemetery, London. Selama masa hidupnya, ia menolak gelar ksatria dan baronet. Ia memang nggak setuju dengan gelar bangsawan turun temurun. Menurutnya, gelar seharusnya didasari dari kehidupan seseorang.

Charles Babbage Mendonasikan Otaknya

Charles Babbage sendiri memang bersedia untuk mendonasikan otaknya untuk ilmu pengetahuan. Saat ini otaknya dibagi dua dan disimpan di dua museum berbeda: Hunterian Museum dan Science Museum.