Sosok  

Biografi Al-Zahrawi (936-1013) Dalam Dunia Kedokteran, Khususnya Ilmu Bedah

Biografi Al-Zahrawi (936-1013) Dalam Dunia Kedokteran, Khusunya Ilmu Bedah
Biografi Al-Zahrawi (936-1013) Dalam Dunia Kedokteran, Khusunya Ilmu Bedah, Foto: @Suarau.co

Surau.co – Bebicara tokoh Islam, maka kita tidak bisa lepas dai nama yang satu ini, tak lain dan tak bukan adalah Abul Qasim Khalaf ibn al-Abbas az-Zahrawi atau dengan nama populernya Al-Zahrawi (Madinatuz Zahra’, 936 – 1013), dikenal di Barat sebagai Abulcasis, adalah salah satu pakar di bidang kedokteran pada masa Islam abad Pertengahan.

Bahkan ketika dilihat mulai periode yang membentang dari zaman Yunani-Romawi dan era modern seringkali memberikan kesan bahwa selama periode ini tidak ada yang perlu disebutkan terjadi dalam dunia kedokteran.

Di Eropa, periode ini biasanya disebut sebagai Abad Kegelapan, di mana era besar pengobatan Yunani-Romawi berakhir dan tidak ada kemajuan dalam ilmu kedokteran sampai masa Renaisans.

Namun berbeda kondisinya dengan di Timur, pendirian supremasi Islam yang kokoh bertepatan dengan perkembangan botani, farmasi dan kimia, cabang-cabang ilmu pengetahuan yang diakui dunia Islam telah berdiri, antara abad kesembilan dan keenam belas, dan studi kedokteran dan cabang-cabang ilmu lainnya dihidupkan kembali dan memperoleh dasar ilmiah.

Di antara banyak cendekiawan Muslim yang berbagi dalam mencerahkan jalan pengetahuan manusia medis adalah “Alzahrawi” yang dianggap sebagai bapak dari operasi modern. Kehebatannya dalam  dunia bedah, membuat dirinya juga dinobatkan sebagai pelopor dalam inovasi bedah dan sekaligus guru medis komprehensif. Bahakn berkat Al-Zahrawi, akhirnya mampu membentuk prosedur bedah Eropa hingga masa renaisans dan sampai hari ini.

Selanjutnya dia mengabdikan hidup dan pekerjaannya kepada pasien dan muridnya. Tak satu pun darinya para ahli bedah abad pertengahan kontemporer dapat dibandingkan yang dapat menandingi keahliannya, tak jarang ahli bedah renaisans terkenal seringkali mengutip namnya, sehingga tidak diragukan lagi dia adalah pemimpin dari semua yang berkaitan dengan dunia bedah.

Untuk lebih menghargai jasa Al-Zahrawi, perlu diperhatikan bahwa operasi pada waktu itu di Eropa diremehkan dan dipraktikkan oleh tukang cukur dan tukang daging. dan Dewan Tur menyatakan resolusi berikut: “Pembedahan harus ditinggalkan oleh sekolah kedokteran dan oleh semua dokter yang layak”.

Biografi Al-Zahrawi

Artikel ini menjelaskan tentang tempat dia dilahirkan di kota tempat dia tinggal, rumah sakit tempat dia mempraktikkan kontribusinya yang paling berguna untuk seni pembedahan.

Sebagaimana ditulis oleh Mohamerd Amin Elgohary, Al-Zahrawi: The Father of Modern Surgery, bahwa Abulqasim Khalaf Ibn Al-Abbas Al-Zahrawi, hidup antara 328-404 H atau 936-1013 M. Ia lahir dan dibesarkan di Alzahraa, pinggiran kota terkenal Qurtoba (Cordova) di Andalusia (Spanyol) yang merupakan pembawa obor pengetahuan, kebijaksanaan dan peradaban ketika Eropa berada dalam masa abad Pertengahan atau masa kegelapansisa.

Diriwayatkan bahwa keluarganya adalah keturunan Al-Ansar (pendukung Nabi Muhammad SAW) dari Al Madina Al Monawara di Arab Saudi yang menetap lebih awal di Spanyol.

Beberapa detail kehidupan ahli bedah hebat ini masih di abadikan, selain dari karyanya yang diterbitkan, setelah penghancuran Alzahraa selama konflik Spanyol – Moor yang kemudian terjadi.

Dia pertama kali disebutkan dalam tulisan-tulisan Ibn Hazm [993 – 1064 M] yang mencantumkan dia di antara dokter terbesar di Spanyol Moor. Tapi biografi rinci pertama tentang dia muncul dalam karya Al humaydi: Jadwat Almugtabis (tentang para sarjana Andalusia), selesai 6 dekade setelah kematian Alzahrawi.

Nama dalam literatur Latin: Alzahrawi dikenal dalam literatur barat sebagai Albucasis, Abulcasis, Bucasis (semuanya merupakan distorsi dari bahasa Arabnya “konia” (nama panggilan) Abul-Qasim dan sebagai Zahravius; terjemahan Latin dari nama tempat kelahiran Arabnya Al-zahrawi.

Cordova adalah ibu kota Andalusia yang megah. Dinamakan Cordoba berbunga, itu adalah salah satu keajaiban dunia. Pada puncak berbunga, Cordova memiliki total populasi penduduk 1 juta yang tinggal di 200.000 rumah. Ini menampung 600 Masjid, 900 jalan umum, 80 Sekolah dan 27 Sekolah Menengah Atas, dan 300 perpustakaan yang mencakup 1 juta buku.

Kedudukan seseorang saat itu diukur dari seberapa banyak dia membaca, dan dari seberapa banyak buku yang dia miliki. Diketahui bahwa Khalifah Al-Nasser memiliki 30.000 buku di istananya, banyak di antaranya memiliki komentarnya sebagai catatan kaki. Ini adalah waktu ketika populasi Roma tidak melebihi 50.000 dan London 18.000. Itu adalah waktu ketika perpustakaan terbesar di Eropa (Perpustakaan biara St. Gall di Swiss) memiliki total 35 buku saja! Cordoba adalah pusat pembelajaran di Eropa. Lane – Poole si Penyair Italia menulis di 13 th. abad:“Kepunyaan Cordoba semua keindahan dan ornamen Yang menyejukkan mata, atau mempesona pemandangan. Gaun itu dari panji-panji pembelajaran, dirajut dengan baik oleh para ilmuwan dan ahli dari setiap seni”

Sebelum memulai kontribusi sebagai ahli bedah besar, “Al-zahrawi” pada ilmu kedokteran dan seni bedah, ada baiknya menyoroti status rumah sakit pada masa itu. Pengembangan rumah sakit yang efisien merupakan kontribusi luar biasa peradaban Islam bagi umat manusia.

Rumah sakit pada abad ke-11 dibangun sebagai mahakarya keindahan atau istana megah diubah menjadi rumah sakit. Setiap rumah sakit memiliki bangsal terpisah untuk pasien pria dan wanita. Berbagai penyakit seperti demam, infeksi, mania, gangguan mata, diare, dan gangguan kewanitaan; dirawat di bangsal terpisah.

Setiap rumah sakit memiliki:

  • Apotek memberikan obat gratis kepada pasien,
  • Sebuah masjid untuk Muslim serta kapel untuk pasien Kristen.
  • Ruang konferensi
  • Perpustakaan.

Rumah sakit adalah lembaga untuk mendidik mahasiswa kedokteran. Hanya dokter yang memenuhi syarat dan berlisensi yang diizinkan oleh hukum untuk bisa praktik kedokteran. Badan Perizinan dibentuk di bawah pejabat pemerintah yang disebut “Muhtasib”. Apoteker dipekerjakan sebagai inspektur untuk memeriksa obat dan menjaga kontrol kualitas obat yang dijual.

Kebijakan rumah sakit

1. Rumah sakit harus memelihara semua pasien, laki-laki dan perempuan sampai mereka sembuh total.

2. Semua biaya ditanggung oleh rumah sakit baik orang yang datang dari jauh atau dekat, baik penduduk maupun orang asing, kelas atas atau bawah, kaya atau miskin, bekerja atau menganggur, buta atau tidak, sakit fisik atau mental, terpelajar atau buta huruf. Seluruh pelayanan adalah melalui keagungan Allah. Dokter sangat dihargai selama waktu itu. Pendapatan tahunan seorang dokter akan mencapai 4,9 juta Dhs’ pada saat biaya hidup tahunan adalah 1000 Dhs per orang per tahun. Dalam keadaan yang sangat baik ini Al-Zahrawi telah mempraktekkan pengobatan.

Di Alzahraa ia menjalani sebagian besar hidupnya. Di sanalah dia belajar, mengajar, dan mempraktekkan pengobatan dan pembedahan sampai tidak lama sebelum kematiannya pada tahun 1013, 2 tahun setelah pemecatan Alzahraa.

Kontribusi Al-Zahrawi

Dalam tulisannya, Al-Zahrawi menyampaikan bahwa, “Apa pun yang saya tahu, saya berutang semata-mata karena rajin membaca buku-buku kuno, dan keinginan saya untuk memahami dan menerapkan ilmu ini. Untuk ini saya telah menambahkan pengamatan dan pengalaman seluruh hidup saya.

Sebagai seorang ahli bedah, dirinya menjadi dokter pribadi untuk Khalifah Andalusia Abdul Rahman Ketiga (juga disebut Abdul Rahman Al-Nasser yaitu pemenang). Dia kuliah di Universitas Cordova, yang telah didirikan. Hal itu adalah hasil dari keringat yang hampir lima puluh tahun belajar berlatih dan mengajar kedokteran seni.

Pada tahun 1150 M, Gerard dari Crimona telah menyelesaikan penerjemahan “Al-Tasreef ke dalam bahasa Latin sehingga berkontribusi terhadap dunia kedokteran khusunya dalam ilmu bedah, akhirnya mampu tersebar ke seluruh Eropa, dan kemudian karyannya itu dijadikan sebagai buku referensi paling penting tentang pembedahan sampai akhir abad ke-18. Dengan bangkitnya kembali minat Eropa dalam ilmu kedokteran, At-Tasrif dengan cepat menjadi acuan standar dan diterjemahkan ke dalam bahasa Latin sebanyak lima kali. Susunan karya, diksi yang jelas, dan penjelasan yang gamblang semuanya berkontribusi pada popularitas dan kesuksesan besar.

William Hunter (1717-1783), menggunakan manuskrip Arab Al-Zahrawi untuk studinya tentang Aneurisma di Universitas Glasgow:

Volume ketiga puluh karyanya tentang operasi berisi: 3 bagian (BAB) dan 19 bab (FASL). Itu adalah risalah bedah independen pertama yang pernah ditulis. Ahli bedah Prancis terkenal Guy de Chauliac menulis: (itu tidak kurang dari pencapaian terbesar dari operasi abad pertengahan), dia mengutip Al-Tasreef lebih dari 200 kali.

Buku Al-Tasreef berisi deskripsi dan ilustrasi berbagai instrumen bedah, banyak di antaranya dirancang oleh Zahrawi sendiri.

Al-Zahrawi adalah orang pertama yang menekankan pentingnya ilmu-ilmu dasar: “Sebelum berlatih, seseorang harus terbiasa dengan ilmu anatomi dan fungsi organ sehingga ia akan memahaminya, mengenali bentuknya, memahami hubungannya, dan mengetahui batasnya. Dia juga harus mengetahui tulang, saraf, dan otot, jumlahnya, asal dan penyisipannya, arteri dan vena, awal dan akhir mereka.

Dasar anatomi dan fisiologis ini penting, dan seperti yang dikatakan oleh Hippocrates: ‘ada banyak dokter dengan gelar dan sedikit dengan praktik’. Jika seseorang tidak memahami anatomi dan fisiologi, ia mungkin melakukan kesalahan yang dapat membunuh pasien. Saya telah melihat seseorang, yang berpura-pura menjadi ahli bedah, menorehkan aneurisma di leher seorang wanita, mengira itu abses. Wanita itu mati kehabisan darah”.

Oleh karena itu, dia menekankan pentingnya hubungan dokter-pasien yang positif, dan menulis dengan penuh kasih sayang kepada murid-muridnya, yang dia sebut sebagai [anak-anak saya].

Al-Zahrawi menekankan pentingnya spesialisasi.” terlalu banyak percabangan dan spesialisasi di banyak bidang sebelum menyempurnakan salah satunya menyebabkan frustrasi dan kelelahan mental”.

Dia mempromosikan kedokteran klinis samping tempat tidur: “Hanya dengan kunjungan berulang ke samping tempat tidur pasien, dokter dapat mengikuti kemajuan perawatan medis”

Al-Zahrawi adalah orang pertama yang:

1. Gunakan kapas (dalam pembalut bedah, dalam mengontrol perdarahan dan sebagai bantalan pada belat patah tulang.

2. Jelaskan secara rinci penyakit yang tidak biasa, hemofilia.

3. Gunakan kauter, lilin dan alkohol untuk mengontrol perdarahan dari tengkorak selama operasi tengkorak dan dijelaskan ligatur arteri jauh sebelum Ambrose Pare.

4. Ajarkan posisi litotomi untuk operasi vagina. Dia adalah ahli bedah pertama yang menggambarkan kehamilan ektopik

5. Jelaskan operasi trakeotomi dan lakukan sebagai keadaan darurat pada salah satu pelayannya.

6. Tulis tentang ortodontik dan jelaskan cara merawat gigi yang tidak sejajar

Deskripsi Al-Zahrawi tentang pengupasan varises, bahkan setelah sepuluh abad, hampir seperti operasi modern.

  • “Kakinya dicukur jika banyak berbulu. Pasien mandi dan kakinya direndam dalam air panas sampai menjadi merah dan pembuluh darah melebar; atau dia berolahraga dengan giat. Sayatan kulit yang berlawanan dengan varises secara membujur baik di pergelangan kaki atau di lutut. Jaga agar kulit tetap terbuka dengan kait. Buka, potong, dan pisahkan vena. Masukkan spatula di bawahnya.
  • Saat vena diangkat di atas permukaan kulit, gantung dengan kait bulat tumpul. Ulangi prosedur ini sekitar tiga jari dari situs sebelumnya dan gantung vena dengan kait lain seperti yang dilakukan sebelumnya. Ulangi prosedur di sebanyak mungkin situs di sepanjang vena varises yang diperlukan. Di pergelangan kaki, ikat dan lepaskan dengan menariknya dari sayatan tepat di atas. Saat mencapai di sana, ulangi pada sayatan yang lebih tinggi sampai semuanya terkelupas. Ligasi vena dan kemudian eksisi.
  • Jika ditemukan kesulitan dalam menariknya, ikat bagian terminalnya dengan seutas tali dan masukkan di bawah spatula dan potong lebih lanjut. Tarik perlahan dan av oid robek karena jika demikian, menjadi sulit untuk menanggalkan semuanya dan dapat membahayakan pasien.
  • Setelah Anda menanggalkan semuanya, letakkan spons alkohol di tempat sayatan kulit dan rawat sayatan sampai sembuh. Jika varises berliku-liku, Anda harus lebih sering mengiris kulit, pada setiap perubahan arah. Bedah dan gantung dengan pengait dan kupas seperti yang dijelaskan sebelumnya. Jangan merobek vena atau melukainya. Jika ini terjadi, menjadi sulit untuk melepaskannya. Kait yang digunakan harus tumpul, tidak bermata, dan membulat; jika tidak dapat melukai pembuluh darah“.

Baca Juga: Biografi Singkat Ibnu Sina, Filsuf dari Timur Tengah dan 3 Karya Monumentalnya

Penemuan Al-Zahrawi

Kontribusi Al-Zahrawi pada batu kandung kemih sangat luar biasa. Ekstraksi batu dari kandung kemih adalah salah satu operasi bedah tertua dalam sejarah. Operasi dilakukan melalui sayatan perineum ke, kemudian melalui, leher kandung kemih untuk mencapai batu dan mengekstraknya. Al-Zahrawi sangat meningkatkan teknik operasi ini dan mengurangi risikonya.

Dia menemukan Al-Mirwed, yang merupakan probe logam atau suara untuk mengkonfirmasi keberadaan batu sebelum melanjutkan dengan operasi cystolithotomy perineum. Sebagai residen, saya biasa mempraktikkan prosedur ini di rumah sakit anak Universitas Kairo (rumah sakit Abouelrish) pada awal 1970-an.

Alzahrawi adalah orang pertama yang menggunakan Forsep untuk mengeluarkan batu kandung kemih1. Sebelum dia, ekstraksi batu dilakukan dengan alat yang mirip dengan sendok kecil yang mengelilingi batu dan menyendoknya. Tapi Alzahrawi memperkenalkan, untuk tujuan itu, instrumen baru dengan pemahaman yang lebih baik di atas batu. Deskripsi akurat dari instrumen baru itu dan penggunaannya disebutkan dalam teks. Penggunaan forsep batu Alzahrawi menyebar ke Eropa selama Abad Pertengahan dan Renaisans.

Al-Zahrawi juga merancang Forsep khusus (lithotrite) bernama Kalalib, yang ia gunakan untuk menghancurkan batu vesika besar melalui sistotomi perineum. Dia juga orang pertama yang menemukan instrumen runcing halus (bor) untuk menembus batu uretra yang terkena dampak.

Babnya tentang irigasi kandung kemih dengan banyak ilustrasi jarum suntiknya sangat orisinil.

Alzahrawi mengubah ritual sunat menjadi seni bedah diseksi menggunakan gunting yang dirancang khusus untuk itu.

Kontribusinya dalam Ortopedi belum pernah terjadi sebelumnya. Dia menggambarkan pengurangan dislokasi bahu—sekarang dikenal sebagai Metode Kocher—jauh sebelum Kocher lahir. Dia menggambarkan patelektomi. 1000 tahun sebelum Brooke memperkenalkannya kembali pada tahun 1937.

Dalam penanganan patah tulang dia menganjurkan reduksi manipulatif dengan imobilisasi eksternal jika tulang terpisah, katanya, “reduksi harus dilakukan dengan traksi dan kontra-traksi, menggunakan manipulasi yang rajin untuk mengamankan reposisi tulang yang tepat dan menghindari kompresi kekerasan.” Kesimpulannya yang luar biasa bahwa tulang tengkorak dan tulang ekstremitas sembuh secara berbeda sesuai dengan pemahaman kita tentang penyembuhan tulang rawan dan membranosa.

Setelah reduksi, Dia memperingatkan terhadap adanya rasa sakit yang menandakan peningkatan pembengkakan ekstremitas, munculnya pembengkakan distal dari perban karena menunjukkan belat terlalu ketat, setiap melonggarnya perban karena menunjukkan penurunan pembengkakan dan ketidakefektifan relatif dari imobilisasi.

Dia dianggap sebagai salah satu “ahli bedah plastik” terkemuka awal karena dia melakukan banyak prosedur operasi plastik. Dalam bab 11 volume 30 dari bukunya ia meletakkan banyak prinsip di bidang bedah itu. Dia menggunakan tinta untuk menandai sayatan pada pasiennya sebelum operasi, yang sekarang menjadi prosedur standar rutin. Pada (bab 26) dijelaskan perbedaan penutupan luka primer dan sekunder serta pentingnya Debridement luka sebelum penutupan.

Dalam (Bab 47) dia menjelaskan pilihan pembedahan untuk mengobati Ginekomastia karena dia merekomendasikan pengangkatan jaringan kelenjar dengan sayatan berbentuk C. Untuk payudara besar dengan kulit berlebih yang tidak dapat dikoreksi dengan eksisi kelenjar saja, “buat dua sayatan sehingga ujung-ujungnya menyatu, lalu lepaskan kulit dan jaringan kelenjar di antaranya dan jahit ujung-ujung yang rusak. Teknik ini masih dipertimbangkan untuk kondisi seperti saat ini.

Al-Zahrawi memiliki minat khusus pada operasi kelopak mata. Dia memberikan saran yang masuk akal tentang penggunaan instrumen yang bagus, yang dia punya banyak variasi. Dia menjelaskan manajemen bedah patologi yang berbeda seperti entropion, ectropion, trichiasis dan symblepharon.

Dalam pengobatan entropion, Al-Zahrawi menyarankan eversi kelopak mata dengan jari atau dengan jahitan traksi. “Sayatan di bawah bulu mata dari medial ke lateral kemudian dilakukan sehingga kulit dipisahkan dari margin kelopak mata. Potongan kulit kelopak mata yang berbentuk daun dieksisi, dan eversi bulu mata dicapai saat defek dijahit terlebih dahulu”.

Dia juga mengklasifikasikan ektropion sebagai bawaan dan didapat dan dia menyarankan eversi dan reseksi segmen segitiga dasar-bawah dari lapisan dalam untuk kelemahan kelopak mata bawah untuk mengobati kasus ektropion mata.

Pengaruh Al-Zahrawi pada perkembangan bedah di Eropa sangat dalam dan bertahan lama. Datanglah ahli bedah terbesar zaman modern. Kepada Al-Zahrawi kita semua berhutang budi pada praktik operasi modern kita. Saya sangat mempercayai hal tersebut kontribusinya harus menjadi bagian integral dari setiap pendidikan kedokteran.

#Biografi Al-Zahrawi #Biografi Al Zahrawi Pdf #Biografi Al-Zahrawi Singkat #Ilmu Kedokteran #Mri Merupakan Alat Dalam Ilmu Kedokteran Yang Memanfaatkan Prinsip #Manfaat Daun Sirsak Menurut Ilmu Kedokteran #Manfaat Menelan Sperma Menurut Ilmu Kedokteran #Tokoh Ilmu Kedokteran Pada Masa Daulah Abbasiyah Adalah #Ilmu Kedokteran Dasar #Biografi Al Zahrawi #Menurut Ilmu Kedokteran Bayi Boleh Dikhitan Setelah Berusia #Penemu Ilmu Kedokteran #Ilmu Kedokteran Adalah #Pusat Pengajaran Ilmu Kedokteran Pada Zaman Daulah Abbasiyah Adalah Di #Ilmu Kedokteran Forensik #Buku Mengenai Dasar Dasar Ilmu Kedokteran Disusun Oleh #Cabang Ilmu Kedokteran #Cabang Ilmu Kedokteran Yang Mempelajari Aspek Kesehatan Jiwa Dan Tubuh Manusia #Sehat Menurut Ilmu Kedokteran Adalah #Apa Itu Ilmu Kedokteran #Hubungan Ilmu Kimia Dengan Ilmu Kedokteran #Bioglass Menurut Ilmu Kedokteran #Ilmu Kesehatan Masyarakat Sekaligus Bagian Dari Ilmu Kedokteran Termasuk Dalam #Tokoh Tokoh Ilmu Kedokteran Terkenal Pada Masa Dinasti Abbasiyah #Pengertian Ilmu Kedokteran #Emery Merupakan Alat Dalam Ilmu Kedokteran Yang Memanfaatkan Prinsip #Karya Dari Tokoh Ilmu Kedokteran Abu Al Qasim Al Zahrawi Adalah #Ilmu Kedokteran Kehakiman #Cabang Ilmu Kedokteran Gigi Yang Khusus Mempelajari Ilmu Merapikan Gigi #Bapak Ilmu Kedokteran #Mempelajari Ilmu Kedokteran Hukumnya #Ilmu Kedokteran Jiwa #Materi Ilmu Kedokteran Dasar #Tokoh Ilmu Kedokteran #Sejarah Ilmu Kedokteran #Kumpulan Pemikiran Ibnu Sina Yang Menjadi Rujukan Ilmu Kedokteran Adalah #Berkala Ilmu Kedokteran #Buku Ajar Ilmu Kedokteran Fisik Dan Rehabilitasi Pdf #Cabang Ilmu Kedokteran Yang Mempelajari Kesehatan Jiwa Dan Tubuh Manusia #Jelaskan Sumbangan Peradaban Romawi Bagi Perkembangan Ilmu Kedokteran #Ilmu Kedokteran Forensik Adalah #Ilmu Kedokteran Forensik Dan Medikolegal #Tips Punya Anak Laki Laki Menurut Ilmu Kedokteran #Ilmu Kedokteran Forensik Dan Medikolegal Pdf #Ilmu Kedokteran Gigi Dasar #Apa Itu Hsg Dalam Ilmu Kedokteran #Ilmu Kedokteran Penyakit #Manfaat Ilmu Kedokteran #Hukum Mencari Ilmu Kedokteran Adalah #Buku Ilmu Kedokteran Forensik Fkui Pdf #Buku Ajar Ilmu Kedokteran Forensik Dan Medikolegal Pdf #Ilmu Kedokteran Forensik Pdf #Karya Ibnu Sina Tentang Ilmu Kedokteran #Ilmu Kedokteran Fisik Dan Rehabilitasi #Materi Ilmu Kedokteran Forensik #Ilmu Kedokteran Penyakit Asal Usul #Ilmu Kedokteran Dasar Pdf #Ilmu Kedokteran Gigi #Filsafat Ilmu Kedokteran #Ilmu Kedokteran Kehakiman Pdf #Pengertian Ilmu Kedokteran Kehakiman #Mengidentifikasi Tokoh Ilmu Kedokteran Pada Masa Dinasti Abbasiyah #Buku Ilmu Kedokteran Forensik #Makalah Ilmu Kedokteran Kehakiman #Tokoh Ilmu Kedokteran Pada Masa Dinasti Abbasiyah #Buku Ilmu Kedokteran #Carilah 3 Ayat Alquran Yang Memberikan Informasi Tentang Ilmu Kedokteran #Mri Merupakan Alat Dalam Ilmu Kedokteran Yang Memanfaatkan Prinsip Alasan #Belajar Ilmu Kedokteran #S2 Ilmu Kedokteran Dasar #Proses Terjadinya Manusia Menurut Ilmu Kedokteran #Efek Tidur Siang Saat Haid Menurut Ilmu Kedokteran #Catatan Ilmu Kedokteran Jiwa Maramis Pdf #Bekam Menurut Ilmu Kedokteran #Cabang Ilmu Kedokteran Gigi #Lgbt Menurut Ilmu Kedokteran #Ilmu Kedokteran Hewan #Ilmu Kedokteran Olahraga #Ilmu Kedokteran Asal Usul Penyakit #Ilmu Kedokteran Dalam Al Quran #Ilmu Kedokteran Jiwa Ebook Download #Materi Kuliah Ilmu Kedokteran Kehakiman #Ilmu Kedokteran Pada Masa Dinasti Abbasiyah #Materi Ilmu Kedokteran Dasar 1 #Catatan Ilmu Kedokteran Jiwa Pdf #Ilmu Kedokteran Jiwa Pdf #Ilmu Kedokteran Gigi Anak #Ilmu Kedokteran Klinik #Hadits Tentang Ilmu Kedokteran #Ayat Alquran Tentang Ilmu Kedokteran #Macam Macam Ilmu Kedokteran #Ilmu Kedokteran Ibnu Sina #Pulmonologi Dan Ilmu Kedokteran Respirasi #Keramas Saat Haid Menurut Ilmu Kedokteran #Hasil Karya Dari Tokoh Ilmu Kedokteran Pada Masa Dinasti Abbasiyah #Materi Ilmu Kedokteran Gigi Dasar #Cara Mendapatkan Anak Laki Laki Menurut Ilmu Kedokteran #Belajar Ilmu Kedokteran Tanpa Kuliah #Artikel Ilmu Kedokteran #Makalah Filsafat Ilmu Kedokteran #Keajaiban Al Quran Dalam Ilmu Kedokteran #Kesehatan Mental Menurut Ilmu Kedokteran Adalah Perkembangan #Proses Penciptaan Manusia Menurut Ilmu Kedokteran #Menganalisis Tokoh Tokoh Ilmu Kedokteran Terkenal Pada Masa Dinasti Abbasiyah #Ilmu Kedokteran Bedah #Belajar Ilmu Kedokteran Dasar #Semut Jepang Menurut Ilmu Kedokteran #Cara Cepat Hamil Menurut Ilmu Kedokteran #Hubungan Psikologi Dengan Ilmu Kedokteran #Hubungan Nanoteknologi Dengan Ilmu Kedokteran #Ilmu Kedokteran Dasar 1 #Ilmu Kedokteran Umum #Kesurupan Menurut Ilmu Kedokteran #Ilmu Kedokteran Anak #Ayat Alquran Yang Memberikan Informasi Tentang Ilmu Kedokteran #Ilmu Kedokteran Jiwa Maramis Pdf #Jurnal Ilmu Kedokteran #Ilmu Kedokteran Fisik Dan Rehabilitasi Medik #Syarat Bayi Tabung Menurut Ilmu Kedokteran #Manfaat Bawang Putih Menurut Ilmu Kedokteran #Ilmuwan Muslim Yang Membidangi Ilmu Kedokteran Adalah #Manfaat Ilmu Kedokteran Dalam Islam #Cendekiawan Islam Dibidang Ilmu Kedokteran Adalah #Ilmu Kedokteran Tropis #Mengaji Ilmu Kedokteran Hukumnya #Pengertian Ilmu Kedokteran Dasar #Pusat Pembelajaran Ilmu Kedokteran Pada Masa Bani Abbasiyah Adalah #Ilmu Kedokteran Fisik Dan Rehabilitasi Pdf #Ilmuwan Muslim Yang Berjasa Dalam Bidang Ilmu Kedokteran Adalah #Jumlah Sendi Manusia Menurut Ilmu Kedokteran #Berbagai Cara Mengatasi Ejakulasi Dini Menurut Ilmu Kedokteran #Makalah Ilmu Kedokteran Dalam Islam #Pentingnya Ilmu Kedokteran #Drama Korea Tentang Ilmu Kedokteran #Ilmu Kedokteran Penerbangan #Ilmu Kedokteran Dalam Islam #Tokoh Ahli Ilmu Kedokteran Di Bidang Penyakit Mata Adalah #Kerokan Menurut Ilmu Kedokteran #Cangkok Organ Tubuh Pada Saat Ini Sudah Biasa Dilakukan Dalam Ilmu Kedokteran #Ilmu Kedokteran Dalam Islam Disebut #Tokoh Ilmu Kedokteran Islam #Cara Mengatasi Ejakulasi Dini Menurut Ilmu Kedokteran #Ilmu Kedokteran Dasar Ugm #Gelar S2 Ilmu Kedokteran Dasar #Ilmu Kedokteran Fisik Dan Rehabilitasi Adalah #Tokoh Ilmu Kedokteran Dalam Islam #Penemu Ilmu Kedokteran #Penemu Ilmu Fisika #Penemu Ilmu Astronomi #Penemu Ilmu Fisika Dalam Islam #Penemu Ilmu Kedokteran Yang Pertama Dalam Dunia Islam Adalah #Penemu Ilmu Kedokteran Obat Obatan Dan Jarum Suntik Adalah #Penemu Ilmu Kedokteran Islam #Penemu Ilmu Astronomi Islam #Penemuan Ilmu Kedokteran