Tak Berkategori  

Riwayat Hidup Abu Dzar Al-Ghifari (W 652 M), Sahabat yang Dikenal Sebagai Bandit Pra-Islam

Avatar
Google News
Biografi Abu Dzar Al-Ghifari (W 652 M), Sahabat Nabi yang Dikenal Sebagai Bandit Pra-Islam
Biografi Abu Dzar Al-Ghifari (W 652 M), Sahabat Nabi yang Dikenal Sebagai Bandit Pra-Islam
Daftar Isi

Riwayat Hidup Abu Dzar Al-Ghifari (W 652 M), Sahabat yang Dikenal Sebagai Bandit Pra-Islam

Surau.co – Abu Dzar Al-Ghifari berasal dari suku Ghifar (dikenal sebagai bandit pra-Islam). Dia menerima Islam secara sukarela, dia adalah salah satu sahabat pertama yang menerima Islam. Dia pergi menemui Nabi Muhammad secara langsung di Mekah untuk menyatakan keislamannya.

Setelah memeluk Islam, Abu Dzar Al-Ghifari berkeliling Mekah sambil berteriak bahwa dia adalah seorang Muslim, hal itu membuatnya suku Quraisy marah dan memukulinya. Dengan bantuan Abbas bin Abdul Muthalib, Abu Dzar Al-Ghifari dibebaskan dari suku Quraisy, setelah suku Quraisy mengetahui bahwa orang yang dipukuli itu berasal dari suku Ghifar.

Abu Dzar Al-Ghifari berpartisipasi dalam sebagian besar pertempuran dalam kehidupan Nabi Muhammad. Dia dikenal karena kesetiaannya yang mutlak kepada Nabi.

Misalnya, kesetiaan ini ditunjukkan oleh Abu Dzar Al-Ghifari yang tergambar selama perjalanan tentara Muslim ke medan perang Tabuk melawan Kekaisaran Bizantium. Saat itu merupakan puncak musim panas yang menyebabkan keledainya mengalami kelelahan, melihat hal itu, Abu Dzar Al-Ghifari rela berjalan sambil membawa barang bawaannya.

Dia kelelahan dan jatuh di hadapan Nabi, akan tetapi Rasulullah mengatakan bahwa kantong cairan itu penuh. Saat ditanya mengapa tidak meminum cairan tersebut, tokoh yang kerap mengkritisi penguasa sewenang-wenang ini mengatakan: “Dalam perjalanan, saya menemukan sumbernya. Saya minum cairan dan saya merasa baik.

Kemudian saya bersumpah tidak akan meminum cairan ini lagi sampai Nabi SAW meminumnya. Dengan haru, Rasulullah bersabda: “Kamu datang sendiri, kamu hidup sendiri, dan kamu akan mati sendiri”. Tapi sekelompok orang saleh dari Irak akan mengurus pemakaman Anda.

Dengan demikian, Abu Dzar Al-Ghifary dinobatkan sebagai sahabat setia Nabi, yang mengabdikan hidupnya untuk Islam.

Abu Dzar Al-Ghifari Sebelum Masuk Islam

Tidak diketahui secara pasti kapan Abu Dzar Al-Ghifari lahir. Sejarah hanya mencatat bahwa ia lahir dan tinggal tidak jauh dari kafilah Mekah, Suriah. Namun demikian, sejarah kelam Abu Dzar Al-Ghifari tidak terlepas dari keberadaan keluarganya.

Abu Dzar Al-Ghifari yang tumbuh dalam keluarga pencuri besar Al Ghiffar saat itu, melakukan tindakan kekerasan dan teror untuk memenuhi kebutuhan hidupnya sehari-hari. Karena itulah, Abu Dzar Al-Ghifari yang awalnya dikenal sebagai Jundab, selain itu Abu Dzar Al-Ghifari juga dikenal sebagai perampok ulung, dan kerap melakukan aksi teror di negara-negara sekitarnya.

Namun, Jundab atau Abu Dzar Al-Ghifari pada dasarnya adalah sosok yang setia. Kerusakan dan penderitaan sebagai akibat dari perilakunya kemudian menjadi titik balik dalam hidupnya.

Bahkan, ia tak hanya menyesali segala perilaku buruknya, namun mengajak rekan-rekannya untuk mengikuti jejaknya. Sikap ini menyebabkan kemarahan besar di sukunya, dan memaksa Abu Dzar Al-Ghifari meninggalkan tanah kelahirannya.

Bersama ibu dan saudara laki-lakinya, Anis Al Ghifar, Abu Dzar Al-Ghifari beremigrasi ke Upper Nejed, Arab Saudi. Ini adalah eksodus pertama Abu Dzar Al-Ghifari untuk mencari kebenaran. Di Nejed Atas, Abu Dzar Al-Ghifari tidak tinggal lama. Meski banyak dari gagasannya yang dianggap revolusioner, namun seringkali ditentang oleh masyarakat setempat.

Baca Juga: Riwayat Hidup Salman AL-Farisi (568 M), Tokoh Dibalik Kemenangan Perang Khandaq

Masuk Islam

Mendengar berita kedatangan Islam, Abu Dzar Al-Ghifari berpikir tentang agama baru ini. Saat itu, ajaran Nabi Muhammad sudah mulai mengguncang kota Mekkah dan menimbulkan gelombang kemarahan di seluruh jazirah Arab.  

Abu Dzar Al-Ghifari yang mendambakan kebenaran, langsung tertarik kepada Nabi, dan ingin bertemu Nabi SAW. Dia melakukan perjalanan ke Mekah dan sesekali mengunjungi Ka’bah. Selama sebulan, ia mempelajari kepribadian dan nasihat Nabi secara menyeluruh. Saat itu, masyarakat Makkah sedang dalam suasana saling bermusuhan.

Kita tahu bahwa Ka’bah pada saat itu dipenuhi berhala dan sering dikunjungi oleh para penyembah berhala dari suku Quraisy, sehingga menjadi tempat pertemuan yang populer, Nabi juga pergi ke sana.  

Seperti yang diharapkan, Abu Dzar Al-Ghifari memiliki kesempatan untuk bertemu Nabi. Dan pada saat itulah dia masuk Islam dan kemudian menjadi salah satu pejuang yang paling gigih dan berani.  

Bahkan sebelum dia masuk Islam, dia mulai menentang penyembahan berhala. Dia berkata, “Saya biasa berdoa selama tiga tahun sebelum saya mendapat kehormatan untuk melihat Nabi Islam.” Sejak saat itu, Abu Dzar Al-Ghifari mengabdikan dirinya untuk Islam.

Kisah Masuk Islamnya

Diriwayatkan oleh Ibnu Abbas r.a berbicara kepada kami: Apakah Anda ingin menceritakan kisah konversi sisa-sisa Abu Dzar ke Islam? Kami menjawab: “Ya”  

Abu Dzar Al-Ghifari berkata, “Saya seorang pria dari suku Ghifar. Kami mendengar bahwa seseorang mengaku sebagai nabi di Mekah. Orang itu, bicaralah dengannya dan kemudian beri tahu saya beritanya. ” Dia pergi menemuinya dan kembali, saya meminta bukti kepadanya, “Berita apa yang Anda bawa?” katanya,  

“Ya Tuhan, aku melihat seorang pria yang mengajak terhadap kebenaran dan melarang kepada perbuatan yang buruk”, saya mengatakan kepadanya: “Anda belum memuaskan rasa ingin tahu saya dengan informasi kecil ini”.

Aku mengambil sekantong uang dan sebatang tongkat dan pergi ke Mekah. Saya tidak tahu siapa dia dan nabi macam apa dia, dan saya tidak mau bertanya kepada siapa pun tentang hal itu.

Saya terus meminum cairan zam-zam dan diam di sekitar Ka’bah. Kemudian Ali berjalan melewati saya, dia meminta informasi kepada saya: ‘Kamu sepertinya orang asing di sini? ‘Saya sendiri menjawab ‘Ya’.  

Dia membawaku ke rumahnya sendiri dan mengikutinya. Dia tidak menanyakan apapun padaku, aku juga tidak memberitahunya.  

Keesokan paginya, aku kembali ke Ka’bah untuk menanyakan semua orang tentang Nabi yang pernah berada di sana, tapi tidak ada yang mengatakan apa-apa tentang dia, Ali berjalan melewatiku lagi dan bertanya,

”Adakah seseorang yang belum juga menemukan lokasi tinggalnya?, Diri sendiri bilang,’Tidak’.

Dia berkata, “Kemari mendekatlah padaku”.

Lalu dia bertanya, “Anda punya urusan apa disini? Apa yang membikin anda datang ke kota ini?’.

“Jika kamu bisa menjaga rahasiaku, maka diri sendiri akan mengatakannya”,

Dia menjawab: “Saya akan melakukannya sendiri”. Saya berbicara dengannya sendiri,

 ‘Kami mendengar bahwa ada seseorang di kota ini yang mengaku sebagai seorang nabi. Kemudian saya mengirim salah satu saudara saya untuk berbicara dengannya dan ketika dia kembali, dia membawa berita yang tidak menyenangkan. Jadilah diri sendiri dengan berpikir untuk bertemu dengannya secara langsung.”

Ali berkata, “Anda telah mencapai tujuan Anda, saya siap untuk bertemu dengannya sekarang, jadi ikuti saya dan di mana pun Anda memasuki suatu tempat, masuklah setelah saya. Jika saya menemukan seseorang yang mungkin mengganggu Anda, saya akan berdiri di dinding berpura-pura menambal sepatu Anda (sebagai tanda peringatan) dan Anda harus segera pergi.”  

Jadi Ali melanjutkan dan aku mengikutinya sampai dia memasuki suatu tempat dan aku masuk bersamanya dengan nabi yang kepadanya aku berkata: “Jelaskan kepadaku sifat Islam”.

Ketika dia menjelaskannya, saya langsung mengumumkan bahwa saya segera masuk Islam.  

Nabi berkata: “Wahai Abu Dzar, rahasiakan kata-katamu dan kembalilah ke tanah airmu dan ketika kamu mendengar kemenangan kami, kembalilah kepada kami.”

“Demi cinta Dzat yang mengutus kamu dalam kebenaran, aku sendiri akan secara terbuka menyatakan Islamku di hadapan mereka (orang-orang musyrik)”. Apa yang tersisa dari Abu Dzar Al-Ghifari yang terbakar pergi ke Ka’bah, di mana banyak orang Quraisy berkumpul, lalu berteriak: “Hei, kamu orang Quraisy! Aku bersaksi (Ashadu a lâ ilâha ill-Allah wa ashadu anna Muhammadan wa Abduhu wa rasuluhu) bahwa ada tidak ada Tuhan selain Allah dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan utusan Allah!’.

Orang-orang Quraisy berseru: “Hentikan Sabi (Muslim itu)! bangun dan pukul aku sampai mati Al Abbas melihatku dan membenturkan tubuhnya ke tubuhku untuk melindungiku Kemudian dia menghadap.

Menjadi Sahabat Nabi

Setelah mendapat kepercayaan dari Nabi SAW, Abizar mengemban tugas mengajarkan Islam di sukunya. Meski banyak kendala, misi Abu Dzar Al-Ghifari cukup berhasil.

Tidak hanya ibu dan saudara-saudaranya, tetapi hampir semua sukunya telah berhasil masuk Islam. Ini juga yang menempatkannya sebagai salah satu penyiar Islam pertama dan terkemuka di sukunya.  

Nabi sendiri sangat menghargai itu, ketika dia meninggalkan Medina untuk memasuki “perang kain”, dia diangkat menjadi gubernur kota.

Waktu hampir habis, Nabi memanggil Abu Dzar Al-Ghifari, sambil memeluknya, Nabi berkata, “Abizar akan tetap seperti itu selama sisa hidupnya.” Ucapan Nabi ternyata benar, Abizar tetap moderat dan sangat alim. Semasa hidupnya, ia mengkritik cara hidup kapitalis, terutama pada masa raja ketiga, Usman bin Affan, ketika kaum Quraisy hidup dalam kemewahan.  

Bagi Abu Dzar Al-Ghifari, masalah prinsip tidak bisa ditawar-tawar. Inilah sebabnya mengapa taipan yang murah hati ini tetap mempertahankan prinsip-prinsip Islam yang setara. Penafsirannya tentang “Ayat Kanz” (tentang konsentrasi kekayaan), dalam surat Attaubah, menimbulkan kontroversi pada masa pemerintahan Utsman, raja ketiga.  

Barang siapa suka menimbun emas dan perak dan tidak menggunakannya menurut jalan Allah, beri tahu mereka bahwa mereka akan menerima hukuman yang mengerikan. Pada hari itu dahi, sisi, dan punggung mereka akan ditandai dengan emas dan perak. akan menyala merah dan menyala sangat tinggi, dan dikatakan: Ini adalah apa yang telah Anda kumpulkan untuk kebaikan Anda.

Cicipi buah yang telah Anda kumpulkan, kumpulkan kekayaan dan anggap salah. dengan semangat Islam. Dalam hal ini, Abu Dzar Al-Ghifari tidak mau berkompromi dengan kapitalisme umat Islam di Suriah yang dipimpin oleh Muawiyah saat itu.  

Menurutnya, sebagaimana dikutip dalam buku Karakter Muslim yang Diabadikan oleh Al-Qur’an, adalah kewajiban seorang muslim sejati untuk membagikan kelebihan kekayaannya di antara saudara-saudaranya, saudaraku yang malang.  

Untuk memperkuat argumennya, Abu Dzar Al-Ghifari mengutip peristiwa di zaman Nabi: “Suatu hari ketika Nabi Akbar sedang berjalan dengan Abizar, gunung Ohad muncul.  

Nabi berkata kepada Abu Dzar Al-Ghifari, “Jika saya memiliki emas seberat Gunung yang jauh itu, saya berharap saya tidak perlu melihatnya dan memilikinya, kecuali jika perlu untuk membayar hutang. Sisanya akan saya berikan kepada hamba-hamba Tuhan.”

Menjadi Penguasa dan Abdi Dhuafa

Semasa hidupnya, Abu Dzar Al-Ghifari dikenal sebagai pecinta orang miskin, kepedulian terhadap orang miskin ini bahkan menjadi sikap dan kepribadian Abu Dzar Al-Ghifari.

Sudah menjadi budaya masyarakat Ghiffar di masa jahiliyah untuk merampok kafilah yang lewat. Abu Dzar Al-Ghifari sendiri, sebelum masuk Islam, sering merampok orang kaya. Namun, hasilnya dibagikan kepada orang miskin. Budaya tersebut bubar segera setelah mereka mengenal Islam.  

Dia masih hidup dengan prinsip kesederhanaan dan kepedulian terhadap orang miskin di wilayah barunya, di Suriah. Namun di tempat baru ini, ia menemukan Gubernur Muawiyah hidup mewah.

Sebaliknya, dia memusatkan kekuatannya dengan bantuan kelas istimewa, dan dengan itu, mereka mengumpulkan harta yang sangat besar.

Ajaran egaliter Abu Dzar Al-Ghifari menggerakkan massa melawan elit penguasa dan borjuasi. Ketekunan dalam prinsipnya membuat Abizar menjadi “duri dalam daging” bagi penguasa setempat.

Ketika Muawiyah membangun istana hijaunya, Al Khizra, salah satu ahlus shuffah (sahabat Nabi SAW yang tinggal di serambi masjid Nabi) mengkritik khalifah: “Jika Anda membangun Jika Anda membangunnya dengan uang Anda sendiri, Anda’ sedang bermain ‘israf’ (mewah).” Muawiyah hanya terpesona dan tidak menanggapi peringatan surat kabar.  

Muawiyah berusaha sangat keras untuk menghentikan Abu Dzar Al-Ghifari mengikuti nasihatnya. Tetapi kaum egaliter tetap pada prinsipnya. Kemudian Muawiyah mengadakan diskusi antara Abizar dengan para pemuka agama.

Muawiyah melarang orang untuk berkomunikasi atau mendengarkan ajaran salah satu sahabatnya selama penaklukan Mesir, pada masa Khalifah Umar bin Khattab. Meski begitu, masyarakat tetap berbondong-bondong menunggu hidayahnya.

Akhirnya, Muawiyah mengadu kepada Khalifah Usman, dia mengatakan Abu Dzar Al-Ghifari sedang mengajarkan kebencian kelas di Suriah, yang menurutnya dapat menyebabkan konsekuensi yang mengerikan.

Keberanian dan sikap tabah Abu Dzar Al-Ghifari kemudian menginspirasi tokoh-tokoh besar, seperti Hasan Basri, Ahmad bin Hanbal, Ibnu Taimiyah dan lain-lain. Oleh karena itu, tidak jarang para sahabat Ali Ra berkata: “Hari ini, tidak ada seorang pun di dunia ini kecuali Abu Dzar Al-Ghifari yang tidak takut dengan tuduhan yang diucapkan oleh para penjahat agama, bahkan dirinya sendiri. Tidak terkecuali tubuhku.” Wallahua’lam!

Pewarta: EnolEditor: Nurul Hidayat
AvatarEnol
Mau tulisan kamu dimuat di Surau.co seperti Enol? Kirim Tulisan Kamu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *