Al Aqra bin Haabis, Pembesar Bani Tamim dan Seorang Majusi yang Masuk Islam

Please log in or register to like posts.
Penggede Majusi Masuk Islam - SurauCo

Surau.co – Bani Tamim adalah kabilah besar Arab yang bertetangga dengan Bani Amir di sebelah Selatan, sedangkan kota Madinah di sebelah Timur. Bani Tamim juga tersebar di Teluk Arab hingga di tepian Utara Sungai Eufrat. Cabang-cabang kabilah ini memiliki ladang gembala yang terbentang hingga bagian tengah Eufrat.

Bani Tamim memiliki kedudukan terhormat di tengah kabilah-kabilah Arab, baik di masa jahiliyah maupun masa Islam. Mereka dikenal pemberani dan dermawan, sehingga mereka dijuluki qalb al mulk yang berarti jantung para raja (Ath Thabari:Juz 3 hal.116)

Kedudukan istimewa Bani Tamim selalu mereka pertahankan. Hal itu terbukti dengan peranan besar mereka di Pasar Okaz. Salah seorang tokoh mereka; Al Aqra bin Haabis menjadi hakim di Pasar Okaz. Nama lengkapnya adalah Al Aqra bin Haabis bin Aqqal bin Muhammad bin Sufyan bin Mujaasyi’ At Tamimi Al Mujasi’i Ad Darimi. Duraid berkata: Nama asli Al Aqra bin Haabis adalah Firas. Ia mendapat julukan Al Aqra karena ada kebotakan di kepalanya. Sebelum masuk Islam, Al Aqra adalah penyembah api dan seorang Majusi.

Pada tahun 9 H, Al Aqra diutus Bani Tamim menghadap Rasulullah SAW. Ia berangkat bersama Utharid bin Hajib, Qays bin Ashim, Zabraqaan bin Badr, Uyainah bin Hishn, dan sejumlah besar dari Bani Tamim yang berjumlah kurang lebih 70 sampai 80 orang. Mereka masuk ke masjid lalu memanggil Rasulullah SAW engan suara yang keras agar Rasulullah SAW keluar dari kamar beliau untuk menemui mereka.

“Wahai Muhammad” teriak Bani Tamim memanggil Rasulullah SAW

Setelah Rasulullah keluar menemui mereka, lantas mereka berkata, “Wahai Muhammad, kami datang dengan memberikan kebanggaan untukmu.”

Hal ini membuat Rasulullah SAW merasa terganggu dan tidak senang dengan perbuatan tersebut. Karena peristiwa inilah turun ayat keempat dalam surat al Hujurat;

إنّ الّذين ينادونك من وراء الحجرات أكثرهم لايعقلون

“Sesungguhnya orang-orang yang memanggilmu dari belakang kamar-kamar mayoritasnya adalah orang yang tidak berakal.” (Q.S. al Hujurat:4)

Dalam kesempatan tersebut, para utusan Bani Tamim kemudian bersedia masuk Islam dan mulai mempelajari al Quran serta permasalahan agama kepada Rasulullah SAW untuk beberapa saat lamanya. Setelah sekian lama mereka belajar Islam dari Rasulullah SAW, pulanglah rombongan tersebut kepada kaumnya.

Dari Abu Hurairah meriwayatkan suatu ketika Al Aqra bin Haabis melihat Rasulullah SAW mencium kedua cucunya, yakni Hasan bin Ali dan Husain bin Ali. Al Aqra kemudian berkata, “Sesungguhnya aku memiliki sepuluh anak. Dan aku belum pernah mencium seorang pun di antara mereka.”

Mendengar perkatan Al Aqra, Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa yang tidak menyayangi, maka ia tidak disayangi.” Demikianlah Rasulullah SAW mengajari Al Aqra akan arti kasih sayang dan ciuman kepada anak. Dari sinilah Al Aqra paham pentingnya nilai kasih sayang seorang orang tua terhadap anaknya.

Al Aqra bin Haabis termasuk sahabat yang ikut dalam peristiwa Fathu Makkah. Ia juga mengikuti pertempuran bersama Rasulullah SAW, di antaranya perang Hunain dan perang Thaif. Memiliki latar belakang seorang pembesar Bani Tamim dan baru masuk Islam, Rasulullah SAW memberikan ghanimah (harta rampasan perang) dari perang Hunain dengan jumlah yang cukup banyak. Hal ini sesuai dengan hukum pembagian ghanimah dan salah satu yang berhak menerima adalah mualafatu qulubuhum. Masing-masing mereka mendapatkan ghanimah sebanyak 100 ekor unta. Yang termasuk golongan ini adalah Al Aqra bin Haabis, Abu Sufyan, Suhail bin Amr, Uyainah bin Hishn, dan yang lainnya.

Pernah suatu masa Rasulullah memperoleh kiriman potongan emas dari negeri Yaman yang berhasil didapatkan Ali bin Abi Thalib. Kemudian Rasulullah SAW membagi emas tersebut kepada empat orang, salah satunya adalah Al Aqra bin Haabis.

Al Aqra bin Haabis terkenal sebagai pejuang Islam yang rela melindungi Rasulullah SAW dan Islam. Ia bahkan mengikuti perang Yamamah dan peperangan setelahnya di bawah pimpinan Khalid bin Walid termasuk saat penaklukkan wilayah Ambar di Negeri Irak. Beliau ikut serta dalam perang Dumatul Jandal di bawah pimpinan Surahbil bin Hasanah.

Sepeninggal Rasulullah SAW, kabilah Bani Tamim terbelah. Ada yang menyatakan tetap taat, namun sebagian lainnya menolak menetap di Madinah di bawah kekhalifahan Abu Bakar. Meski begitu, Al Aqra tetap pada pendiriannya untuk tetap tegak dalam ajaran Islam dan ikut berjuang bersama para sahabat lainnya.

Al Aqra pun wafat sebagai syahid di medan perang pada tahun 635 M atau 16 H pada masa kekhalifahan Umar bin Khattab. Ketika itu sedang berkecamuk perang Yarmuk antara kaum muslimin melawan Kekaisaran Bizantium (Romawi Timur). Perang yang sengit ini dipimpin oleh Khalid bin Walid dan banyak para sahabat yang gugur dalam perang ini termasuk Al Aqra bin Haabis bersama sepuluh anak-anaknya. Ia wafat sebagai seorang syahid di medan pertempuran.

Baca juga: Kisah Abu Ibrahim Bertemu Ulama yang Cacat